Connect with us

Metro

PB HMI Gelar Diskusi Publik Menyoal Politik Indonesia Pasca Pilpres

Published

on

Jakarta – Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (PB HMI) Bidang Politik menyelenggarakan dialog publik bertema, “Politik Indonesia Pasca 22 Mei 2019″ di Sekretariat PB HMI, Jl. Sultan Agung, No. 25 A, Guntur, Setiabudi, Jakarta Selatan.

Acara dialog publik ini menghadirkan tiga narasumber yaitu Prof. DR R. Siti Zuhro Peneliti Senior Pusat Penelitian Politik LIPI, Titi Anggraini Direktur Peludem, Ikramah Masloman Peneliti Lingkaran Survei Indonesia.

Acara tersebut membincangkan seputar perubahan dinamika politik yang akan terjadi pasca pemilu 2019. Perubahan ini berkaitan dengan dengan arah politik dan juga proses berdemokrasi pasca pemilihan presiden 2019.

Siti Zuhro, Peneliti Senior LIPI, yang menjadi narasumber pembuka mengemukakan bahwa perkembangan politik yang akan terjadi setelah pemilu 2019 adalah sesuatu yang mungkin akan sulit untuk diukur dan diramalkan. Hal ini menurutnya adalah dampak dari sistem politik kartel yang terjadi di Indonesia.

“ Kita mengalami semacam ketidakpastian atau uncertain di dalam melihat masa depan politik di Indonesia. Politik indonesia di masa yang akan datang setelah pilpres masih akan tetap terpolarisasi oleh sistem kartel yang ada di dalam model politik kita. Sistem yang seperti ini tentu ada hanya untuk sekedar mengejar kekuasaan, tanpa memikirkan bagaimana proses generasi kedepannya” Ujar Siti Zuhro

Selanjutnya menurutnya semestinya harus ada evaluasi yang mendalam dari sistem politik kita. Hal yang juga berkaitan dengan sistem kepemiluan kita yang saat ini menimbulkan berbagai macam persoalan.

“Pemilu serentak menimbulkan beberapa masalah yang cukup besar. Korban jiwa akibat kelelahan juga persoalan-persoalan teknis dengan beban kerja yang cukup besar. Tentu harus ada evaluasi yang perlu lebih jauh dan mendalam” Tambahnya

Sementara itu, Titi Anggarini, Direktur Perludem dalam pemaparannya mengatakan pemilihan umum serentak tahun 2019 yang diselenggrakan kemarin merupakan pemilihan umum yang tidak kompatibel dengan sumberdaya yang tersedia. Selain itu menurutnya, reformasi hukum dan reformasi internal partai politik juga adalah hal yang perlu dilaksanakan sehingga pemilu serentak dapat menjadi pemilu yang berkualitas.

“Pemilu serentak adalah pemilu yang tidak kompatibel untuk kita. Saya lebih prefer menyebutnya sebagai pemilu borongan. Bisa kita lihat, masih banyak TPS dengan beban kerja yang besar namun tidak selaras dengan sumber daya yang ada. Seharusnya jika beban kerja bertambah maka harus ada penambahan TPS, untuk meringankan kerja petugas di TPS” Ujarnya

Lebih lanjut ia menjelaskan terkait Presidential Threshold yang sesugguhnya adalah akar penyebab utama dari keterbelahan sosial di dalam masyarakat. PT telah membuat pilihan politik masyarakat menjadi sangat terbatas hanya pada dua pilihan.

“ Pemberlakuan PT adalah salah satu penyebab dari polarisasi politik dan keterbelahan sosial. Sebetulnya kita masih punya banyak pilihan tetapi kita dipaksakan untuk hanya memilih dua pilihan. Pada akhirnya masyarakat terpolarisasi dengan sendirinya dan ujungnya masyarakat terbelah, Tidak ada ruanh demokratis yang dibuka kepada figur yang lain” Katanya

Titi Anggraini selanjutnya mendorong agar PB HMI ikut berkontribusi didalam melakukan reformasi elektoral di Indonesia salah satunya adalah dengan mendorong agar negara meniadakan sistem PT didalam sistem elektoral di Indonesia.

“Saya mengajak kepada teman-teman PB HMI agar ikut membantu melakukan evaluasi aturan kebijakan tentang kepemiliuan. Salah satunya adalah mendorong agar negara menghilangkan sistem PT di dalam aturan elektoral kita. Yang terpenting juga reformasi demokratisasi internal partai politik”. Ujarnya

Menyambung apa yang disampaikan oleh narasumber sebelumnya, Ikramah Masloman dari Lingkaran Survei Indonesia mengatakan bahwa politik dimasa yang mendatang perlu senatiasa mengedepankan politik yang substantif. Menurutnya, ditengah menyeruaknya narasi politik identitas, politik sentimentil dan juga politik populisme, masyarakat harus bisa selalu untuk menjaga nilai utama dari demokrasi yakni keadilan dan keadaban.

“Hal yang penting juga bagi kita masyarakat, agar bisa senantiasa menjaga nilai-nilai utama dari demokrasi. Arus politik substantif harus menjadi pola dan arus politik kita kedepan. Pemilu hanya sesuatu yang prosedural di dalam demokrasi yang paling utama adalah menjaga demokrasi tetap berjalan sebagaimana mestinya” Ujarnya

Dalam penjelasannya juga sehubungan dengan hasil quick qount dari lembaga-lembaga survei yang menuai banyak kritik, menurutnya hasil quick qount dari lembaga-lembaga survei merupakan hasil yang diperoleh melalui riset dan tahapan-tahapan yang ilmiah serta dapat dipertanggung jawabkan.

“ Kritik mengenai hasil quick qount kemarin adalah sesuatu yang lumrah. Kami menganggap itu sebagai sesuatu yang wajar di dalam kontestasi politik. Tapi tentunya data tersebut adalah data yang ilmiah dengan metodologi yang tentunya juga berasal kaidah-kaidah ilmiah. Kami bisa mempertanggung jawabkan data tersebut kapanpun diminta.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Metro

“Lili Iriani, Srikandi Relawan, Yakin 100% Kemenangan Prabowo-Gibran Tak Terbantahkan!”

Published

on

By

Jakarta, 18 Februari 2024, Pemilihan Presiden 2024 telah usai, dan hasil quick count dari lembaga survei kredibel menunjukkan kemenangan telak bagi pasangan Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka, dengan angka sekitar 58 persen.

Dua wanita karier dari relawan Rampas Setia 08, yang berjuang untuk memenangkan Prabowo-Gibran, telah mencuri perhatian.

Ketua Umum Srikandi Rampas Setia 08, Lili Iriani, menyatakan keyakinannya bahwa hasil quick count tidak jauh berbeda dengan hasil real count. Ia yakin 100% Prabowo-Gibran meraih kemenangan sekaligus.

Lili Iriani, yang turun langsung ke lapangan, mengungkapkan dukungan kuat dari berbagai kalangan, termasuk pemulung dan golongan kelas bawah yang telah setia selama dua periode sebelumnya.

Pada hari pencoblosan di Cibubur, ia menyaksikan mayoritas memilih Prabowo-Gibran tanpa adanya kecurangan, menegaskan kenyataan ini sebagai fakta yang sesungguhnya.

Sebagai seorang pengusaha, Lili Iriani juga mengambil inisiatif dengan mendirikan startup untuk membantu program Prabowo-Gibran dalam pendistribusian susu, dengan fokus memprioritaskan kebutuhan bawah.

Startup tersebut tidak hanya berorientasi bisnis, tetapi juga memiliki misi sosial, terutama untuk membantu anak-anak sekolah yang belum memiliki handphone, terutama mereka yang tidak mampu.

Anggraini, Ketua Bidang Bisnis dan Ekonomi Rampas Setia 08, memberikan penegasan bahwa meskipun hasil quick count bukan hasil resmi KPU, pengalaman dari pilpres sebelumnya menunjukkan kesesuaian yang nyaris sempurna antara hasil hitung manual KPU dan hitung cepat.

Dengan keyakinan yang tinggi, Anggraini menyatakan bahwa Pilpres 2024 nyaris pasti satu putaran untuk kemenangan Prabowo dan Gibran Rakabuming Raka.

Untuk memberikan kontribusi lebih lanjut kepada masyarakat, Anggraini berencana untuk membagi saham kepada ibu-ibu tidak mampu dan tanpa pekerjaan melalui startup, dengan memberikan modal awal sebesar Rp. 50.000,-. Upaya ini sejalan dengan tekad untuk tidak hanya memberikan bantuan, tetapi juga memberikan peluang investasi, didukung oleh program Prabowo-Gibran.

Dengan komitmen bersama, mereka berencana untuk turun ke lapangan dan lokasi guna membantu mereka yang membutuhkan, menjadikan kemenangan ini sebagai momentum untuk perubahan positif dan kesejahteraan bersama.

Continue Reading

Metro

Petisi Brawijaya Forum komunikasi Antar Relawan Ganjar-Mahfud, Mahasiswa dan Masyarakat Sipil untuk Demokrasi, Dalam Menyikapi Pemilihan Presiden 14 Februari 2024

Published

on

By

Continue Reading

Metro

Inkai Gelar Gashuku dan Ujian Kenaikan Tingkat Kyu Kota Jakarta Timur

Published

on

By

Jakarta – Perguruan Karate Inkai Kota Jakarta timur, menggelar kegiatan Gashuku atau yang disebut Kegiatan melatih para anggota baru, serta membantu mengembangkan mental para anggota baru dan mempererat hubungan antar sesama, sekaligus melakukan ujian kenaikan tingkat yang dilaksanakan di Gor ciracas Jakarta timur. Minggu (18/2/2024)

Kegiatan Gashuku dan ujian kenaikan tingkat diawali dengan penyerahan bendera Forki, dan dipimpin langsung oleh Ketua Pengkot Inkai Jakarta timur.

Ali Banktiar sebagai Ketua harian menjelaskan, tema yang diangkat yaitu, Prestasi Harmonis Dinamis
melalui Gashuku dan Ujian kenaikan tingkat kyu tahun 2024 yaitu, bersama sama tumbuhkan jati diri Karateka Inkai, yang berintegerasi tinggi.

‘’Jadi sesuai dengan tema yang disepakati, mari kita tumbuhkan jati diri Karateka Inkai yang berintegritas tinggi tangguh dan rendah hati, dalam rangka peningkatan kualitas dan prestasi. Dalam hal ini kita juga selalu bersyukur karena sudah diberikan kemudahan dan kesuksesan dalam menggelar kegiatan Gashuku dan Ujian kenaikan tingkat,’’ ujar Ali Baktiar.

Kegiatan Gashuku dan ujian kenaikan tingkat pun diupayakan oleh pihak Inkai dapat terus meningkat kualitasnya, terutama di sektor latihan bersamanya.

Dimana dengan adanya kegiatan ini, diharapkan mendapatkan output yang maksimal, terutama menciptakan bibit bibit altet Karate yang kedepannya bisa mengikuti ajang ajang berskala daerah maupun nasional.
ini

Continue Reading

Trending