Connect with us

Metro

Bangkitkan Ekonomi Digital Desa di Bali Lewat Siberkreasi Local Fest (SLF)

Published

on

Bali – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Siberkreasi, STMIK Primakara dan Relawan TIK Provinsi Bali menyelenggarakan Kegiatan Literasi Digital Nasional bertajuk “Indonesia Makin Cakap Digital” dengan berbagai 10 tema berbeda untuk masyarakat Bali, Minggu (13/6/2021) di 10 desa di Kawasan Bali.

“Kegiatan ini dilaksanakan secara offline di Desa Pasekbali, Sumerta Kaja, Sumerta Kelod, Sumerta Kauh, Saba, Pesinggahan, Keramas, Petang, Bhuana Giri dan Sukawana,” ujar Rizki Ameliah, Koordinator Program Literasi Digital, Kominfo.

Tema pelatihan yang diberikan, kata Rizki, disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat lokal seperti Desa Paksebali klungkung Go Digital; Peningkatan Penggunaan Media Komputer dalam Pengelolaan Website Desa; Pelatihan Penggunaan Microsoft Office dan Penggunaan Meeting Online di Lingkungan Kantor Desa Pesinggahan, Klungkung; Workshop Facebook Ads dan Instagram Ads bagi Kelompok Sadar Wisata Desa Kerta Gianyar; Pelatihan Penggunaan Teknologi di Bidang Pertanian dan Industri di Lingkungan Desa Bhuana Giri; Meningkatkan Kualitas Pertanian dengan Pengembangan Teknologi di Wilayah Desa Sukawana Kintamani.

“Kegiatan offlline yang dihadiri sekitar 25 hingga 50 orang per desa ini, ditujukan agar melalui para peserta pelatihan akan terwujud upaya meningkatkan digitalisasi desa di Bali. Para peserta diharapkan dapat menjadi teladan bagi para penduduk desa dalam pemanfaatan ekonomi digital,“ jelas Rizki Ameliah, yang juga menjadi Wakil Ketua Umum Siberkreasi.

Ia menambahkan, dalam upaya meningkatkan hilirisasi ekonomi digital, Kementerian Kominfo telah dan akan terus melakukan upaya pengembangan ekosistem ekonomi digital, yang dilakukan melalui berbagai upaya diantaranya: (1) pembangunan infrastruktur fisik; (2) pembangunan infrastruktur data; (3) program pendampingan pegiat ekonomi digital; (4) penyiapan talenta digital.

Kegiatan offline di desa ini, merupakan bagian dari pelaksanaan Siberkreasi Local Festival (SLF) yang berlangsung selama dua hari (11-12 Juni 2021). Hari kedua, berlangsung juga kegiatan secara online yang menghadirkan talkshow dengan tema Komunikasi Kesehatan dan Penanganan Hoaks COVID-19 di Era Digital yaitu:

“Membangun Literasi dan Wawasan Kebangsaan di Era Digital”; “Pentingnya Etika Bisnis dalam Usaha Online”; “Tren Buy Now, Pay Later“; “Content Creator and Social Media 101”. Para narasumber yang hadir selama dua hari pelaksanaan diantaranya Marcella Zalianty, Nadia Mulya, Yosi Mokalu, Sacha Stevenson, Gusti Ngurah Anom (Ajik Krisna Bali), Jessica Iskandar. (Red)

Continue Reading

Metro

H.Buhari Dewan Pembina Yayasan Bustanil Firdaus Berharap Keluarga Madura di Perantauan ikut Vaksinasi

Published

on

By

Jakarta – Saat ini Indonesia cakupan vaksinasi telah mencapai 80 persen dari jumlah penduduk Indonesia, tetapi ada juga masyarakat yang belum vaksin karena mereka berpikir apa gunanya vaksin dan mati urusan Tuhan.

H. Buhari sebagai dewan pembina Yayasan Bustanil Firdaus mengatakan banyak warga Madura di perantauan yang belum mengikuti vaksin.
“Banyak warga Madura di perantauan yang belum mengikuti vaksin, maka untuk hal itu diberikan pencerahan dan yang mempunyai gagasan kegiatan ini yaitu H.Kusyadi turut serta mendukung hal ini,” katanya dengan ramah.

Bersama beliau H.Buhari ke Puskesmas untuk minta bantuan vaksin dan tenaga kesehatan, dan hal ini disambut baik. Pukesmas juga tidak terpaut data, pihak kelurahan pondok kelapa, duren sawit juga mensupport.

“Berdasarkan data dari dinas kesehatan DKI jakarta sudah memvaksin mencapai 10,3 juta warganya dan hal ini telah melebihi target, tetapi masih ada sejumlah warga perantauan (migran) yang berdomisili di jakarta tetapi belum mengikuti vaksin tahap satu dan tahap dua. Vaksin yang di gunakan adalah Sinovac dan Phizer.

Memang secara politik paradigma orang Madura perlu pendekatan secara budaya, karakter mereka sukar untuk diatur , karena dalam benak mereka sudah terpatri apa manfaat vaksin dan mati urusan TUHAN, tetapi melalui dirinya Break Down maka berubah,” bebernya.

H.Buhari sebagai pengagas mengatakan bahwa besok ada kegiatan dari mahasiswa keperawatan.

“Besok ada kegiatan dari mahasiswa keperawatan sesuai Tridarma perguruan tinggi dan tidak traksional, pengecekan golongan darah mereka juga mendukung penuh, sedangkan pada hari minggunya ada kegiatan donor darah bagi masyarakat Madura di perantauan dan sekitar dan berdomisili di kelurahan pondok kelapa tidak jauh dari rumah Mat Godam bekerja-sama dengan PMI Jakarta Timur yang kebetulan ketuanya juga orang Madura. Kegiatan ini bisa menjadi inspirasi bagi daerah lain yang tipikalnya sama dengan orang Madura,” tambahnya.Jumat (21/1/2022).

Agar para peserta vaksin semangat maka diberikan sembako, kegiatan ini mulai jam 9.00 WIB hingga 16.00 WIB juga tetap melaksanakan protokol kesehatan yang ketat.

Senada dengan itu, H. Maskur Sebagai Ketua Yayasan Bustanil Firdaus mengatakan bahwa target vaksin adalah vaksin kedua. “Target kami adalah vaksin kedua karena banyak yang telah mengikuti vaksin pertama. Serta agar semangat maka peserta vaksin diberikan sembako,” ujarnya.

Continue Reading

Metro

Dimas Permana Putra S.Kom, SH Terpilih Sebagai Ketua Forum Lintas Ormas Jakarta Selatan Periode 2022-2026

Published

on

By

Jakarta – Dalam rangka pengembangan organisasi, maka diperlukan sruktur baru. Forum Lintas Ormas (FLO), melalui Musda I Jakarta Selatan ini akan terbentuk pengurus yang baru, karena Ketua Jakarta selatan dirangkap oleh ketua DKI Jakarta.

Dimas Permana Putra S.Kom, SH Seusai tepilih secara aklamasi mengatakan menerima amanat dari FLO.

“Saya menerima amanat dari FLO Jakarta Selatan sebagai beban yang berat, ada 50 Ormas yang hadir saaf ini dari 200 Ormas yang ada di Jakarta selatan. Hal ini potensi yang perlu dikembangkan kerja-sama dengan pemerintah dalam hal keamanan, kenyamanan, dan stabilitas wilayah Jakarta Selatan. Sering terjadi gesekan, dengan adanya pengurusan yang baru diharapkan Ormas dapat berharmonisasi, guyub, dan sesuai misi-visi. Semoga dapat berjalan baik semua eleman dapat bersenergi,” ujarnya saat ditemui awak media di Aula Walikota Jakarta Selatan. Sabtu (22/1/2022)

Program pertamanya, sambung Dimas, pembentukan formatur (pengurus).
Program pertama adalah pembentukan formatur (pengurus) dan sekretariat sebab di kantor Walikota tempatnya diambil pihak lain. PR terberatnya adalah mengakomodir 50 Ormas,” tuturnya dengan semangat.

Mengenai Tawuran antar Ormas, Dimas berharap agar dapat dikurangi. “Saya Berharap tawuran antar ormas kedepannya dapat dikurangi atau dihilangkan, sebab bila terjadi gesekan di lapangan antara anggota FLO, maka ketua ketua Ormas yang tergabung di dalam pengurusan FLO untuk berkomonikasi dan cari solusi,” pungkasnya dengan mimik muka serius.

Semantara itu, tawuran antara pelajar FLO Jakarta Selatan akan melakukan pencegahan dengan mengedukasi ke sekolah dan berkerja-sama.

“Tawuran antar pelajar akan dilakukan pencegahan dengan pihak terkait termasuk dengan pihak kepolisian. Bibit-bibit tawuran pelajar yang tidak benar ini akan diperbaiki, tetapi bila susah, jika masuk ormas maka menyebabkan kegaduhan sehingga tidak dapet mengembangkan potensi,” bebernya dengan mimik muka serius.

Continue Reading

Metro

H. Abdul Goni Mendukung Musda I Forum Lintas Ormas Jakarta Selatan

Published

on

By

Jakarta – Meskinpun dihari libur dan guyuran hujan, Musda I Forum Lintas Ormas Jakarta selatan di buka oleh walikota jakarta selatan Mujrin bertempat Aula kantor walikota jakarta selatan.Sabtu (22/1/2022)

Salah seorang pendiri Forum Lintas Ormas Haji Abdul Goni yang juga anggota DPRD. DKI Jakarta dari Partai Gerindra serta pengurus FORKABI (Forum Komunikasi Anak Betawi) mengatakan bahwa FLO ini didirikan 5 tahun yang lalu dengan anggota 7 Ormas dari ratusan ormas.

Saat ini jumlah ormas di jakarta selatan mencapai 200, ada kegiatan musda saat ini hanya 50.orang/ormas sesuai dengan protokol kesehatan, karna masih pandemj covid 19.

Pada waktu itu kapolres jakarta selatan Kombes Pol Gatot Edi yang saat ini menjadi Waka Polri, bersama sama Forum komunikasi pimpinan daerah (FORKOMPINDA). sebab saat itu ormas sering terlibat konplik (liar) namun bisa diredam, ujarnya

Dari sepakat itulah anatara ormas untuk mendirikan Forum Lintas Ormas (FLO) semoga FLO tetap dipertahankan dan tidak dihilangkan. pembinaannya dilakukan oleh pemerintah jakarta selatan dan intasi terkait seperti Polres dan Kodim.

Semoga kegiatan Muada I FLO jakarta Selatan ini ada manfaatnya, FORKOMPIDA harus guyup tambahnya.

Harapanya ormas bukan manusia liar mereka adalah manusia yang wajib pajak makanya harus ada kontribusi dari pemerintas untuk masyarakat, contoh tukang ojek adalah wajib pajak. semoga dengan situasi yang kondusif maka investor akan datang dan mebuka lapangangan kerja yang baru.

Continue Reading

Trending