Connect with us

Metro

Ketua Umum AAI Terpilih Palmer Situmorang Berikan Pernyataan Sikap Mengenai Munas AAI di Bandung

Published

on

Bandung – Sehubungan dengan adanya pihak-pihak yang memberikan tanggapan keliru serta menyesatkan terkait pelaksanaan Musyawarah Nasional VI Asosiasi Advokat Indonesia yang dilaksanakan secara serentak di 6 (enam) TPM dengan TPM Utama di Hotel Holiday Inn, Jln. Djunjunan No. 96, Bandung (“MUNAS VI AAI”), dengan ini saya, Dr. Palmer Situmorang, S.H., M.H., selaku Ketua Umum AAI masa bakti 2022-2027, menyatakan hal-hal sebagai berikut :

1. Bahwa beredar berita penundaan MUNAS VI AAI karena Covid-19, adalah tidak benar, karena penundaan MUNAS VI AAI bukan semata-mata karena alasan Pandemi Covid-19, melainkan akibat kelalaian Rekan Muhammad Ismak selaku Ketua Umum DPP AAI periode 2015-2020 dalam mengurus permohonan izin keramaian penyelenggaraan acara MUNAS VI AAI ke MABES POLRI;

2. Bahwa kondisi Pandemi Covid-19 telah berlangsung selama beberapa tahun terakhir dan yang terbaru pada Januari 2022 ditemukan varian Omicron, sebagaimana diberitakan oleh Pemerintah melalui Media Cetak dan Elektronik jumlah penduduk yang dinyatakan positif Covid-19 akan meningkat hingga akhir bulan Februari 2022, sehingga Pemerintah menyatakan keadaan Jawa dan Bali masuk ke Level-3 Penanganan Covid-19, Rekan Ismak selaku Ketua Umum periode 2015-2020 (Demisioner) tidak melakukan tindakan yang patut mencegah afgar peserta Munas tidak terjebak dalam bahaya Pandemi Covid19, padahal seharusnya selaku Ketua Umum Demisioner, penanggungjawab Munas mengambil sikap apakah menunda Munas atau meneruskan Munas. Tetapi pemanggilan Munas dilakukan tanpa terlebih dahulu mempersiapkan / memiliki izin sebelum pemanggilan diumumkan di Koran Republika tanggal 27 Januari 2022, tidak lazim dan tidak patut apalagi dalam situasi pandemi Covid19;

3. Bahwa sejenak menoleh ke belakang, pada tanggal 19 Februari 2021, DPP AAI Periode 2015-2022 telah mengeluarkan Surat Pemberitahuan MUNAS AAI VI, kemudian pada tanggal 19 Mei 2021 telah diumumkan melalui koran Republika yang terbit pada hari Rabu tanggal 19 Mei 2021 (halaman 15), mengenai pelaksanaan MUNAS VI AAI Tahun 2021 dilaksanakan di Hotel Pullman Bandung Grand Central dan Ibis Styles Bandung Grand Central pada tanggal 25-27 Juni 2021;

4. Bahwa pada tanggal 18 Juni 2021, DPP AAI telah mengeluarkan Surat Keputusan Tentang Penundaan Pelaksanaan Musyawarah Nasional VI Asosiasi Advokat Indonesia (MUNAS AAI) VI Tahun 2021 yang menunda MUNAS VI AAI sampai September 2021 atau selambat-lambatnya pada Bulan Desember 2021;

5. Bahwa penundaan demi penundaan MUNAS VI AAI tersebut menunjukkan bahwa permasalahan Covid-19, bukanlah hal yang baru bagi Ketua Umum DPP AAI periode 2015-2020, sehingga sudah sepatutnya DPP AAI Periode 2015-2022 mencari jalan keluar dalam menyelenggarakan MUNAS VI AAI di tengah kondisi Covid-19;

6. Bahwa pada tanggal 17 Januari 2022, DPP AAI telah mengeluarkan Surat Pemberitahuan dan Undangan MUNAS VI AAI Tahun 2022, diikuti dengan pengumuman melalui koran Republika yang terbit pada hari Kamis tanggal 27 Januari 2022 (halaman 10), mengenai Panggilan dan Undangan Musyawarah Nasional Asosiasi Advokat Indonesia Tahun 2022 dilaksanakan di : (i) Hotel Holiday Inn Bandung (TPM Utama); (ii) Hotel Aryaduta Medan (TPM-1); (iii) Hotel Novotel Palembang (TPM-2); (iv) Hotel The Sultan Hotel & Residential Jakarta (TPM-3); (v) Hotel Aryaduta Bandung (TPM-4); dan (vi) Hotel The Stone Hotel Legian Denpasar (TPM-5), pada tanggal 11-13 Februari 2022, MESKIPUN DPP AAI, SC DAN OC BELUM MENDAPATKAN SURAT REKOMENDASI DARI SATGAS COVID-19 KOTA BANDUNG DAN IZIN PENYELENGGARAAN DARI MABES POLRI, dalam hal ini Ketua Umum DPP AAI tidak menyelamatkan, malah membiarkan dan menyembunyikan keadaan ketiadaan perijinan dari anggota peserta Munas, sehingga seluruh peserta Munas terjebak pada ketidakpastian terselenggaranya Munas, sehingga dari 2120 peserta terdaftar yang ikut Munas, namun yang hadir pada ke enam Venue TPM hanya 1200 peserta;

7. Bahwa sangat miris, ternyata DPP AAI 2015-2020 baru menerima Surat Rekomendasi dari Satgas Covid-19 Kota Bandung pada tanggal 04 Februari 2022, dengan rincian jumlah peserta pada setiap venue MUNAS di Bandung adalah sebagai berikut : (i) Hotel Holiday Inn Bandung (TPM Utama) sejumlah 250 peserta; dan (ii) Hotel Aryaduta Bandung (TPM-4) sejumlah 250 peserta, padahal DPP AAI 2015-2020, Steering Committee (SC) dan Organizing Committee (OC) MUNAS VI AAI menerima peserta mencapai 900 (sembilan ratus) peserta MUNAS VI AAI di Kota Bandung;

8. Bahwa pada kenyataannya, hari H-5, ditengarai enam orang anggota SC dan OC MUNAS VI AAI bernama : WD, RC, AN, ED, Fir, HD, telah dinyatakan positif terpapar Covid-19 dan dengan demikian, sudah seharusnya Ketua Umum DPP AAI 2015-2020 menyatakan kepanitiaan OC, Lock Down, demi menyelamatkan semua peserta sesuai azas utama adalah mengutamakan keselamatan jiwa/nyawa, maka sepatutnya Ketua UMUM AAI Periode 2015-2020 menunda Munas demi keselamatan anggota yang akan hadir, dilayani dan besar potensi bersentuhan dengan OC, namun walaupun telah diketahui membahayakan, justru nyata dibiarkan berlangsung perkumpulan masa yang jelas terdapat kelebihan jumlah peserta MUNAS VI AAI dari jumlah maksimum yang disebutkan dalam rekomendasi Satgas Covid Kota Bandung, Ketua Umum DPP AAI 2015-2020, SC, OC MUNAS VI AAI malah berusaha penambahan venue MUNAS VI AAI, di hotel yang sama, yang tentunya dapat diduga akan ditolak oleh Satgas Covid-19 Kota Bandung karena rekomendasi Satgas Covid tanggal 04 Februari 2022 tersebut di atas, sangat tegas menyebutkan Munas pada Venue Hotel Holiday Inn peserta maksimum 250 orang dan Hotel Aryaduta Bandung maksimum 250 orang, dalam hal ini nyata Ketua Umum DPP AAI 2015-2020, SC dan OC telah sadar sesadar-sadarnya telah melakukan tindakan menyembunyikan keadaan yang sebenarnya dari peserta MUnas, membiarkan anggota peserta Munas terjebak dalam keadaan bahaya ancaman Covid-19, dan terancam Munas dibubarkan yang sepatutnya hal itu mudah diketahui oleh Ketua Umum DPP AAI 2015-2020 yaitu karena tidak adanya ijin dari Satgas Covid untuk kelebihan peserta di atas 250 orang ;

9. Bahwa juga sepatutnya setelah Ketua Umum DPP AAI 2015-2020 mengambil langkah menyatakan OC Lock Down karena telah mengetahui Surat Keputusan Walikota Bandung pada tanggal 5 Februari 2020, Status Jawa dan Bali mencapai level 3 penanganan Covid-19, dikarenakan kasus Covid varian Omicron sangat meningkat dan beberapa instansi pemerintah diantaranya seperti Pengadilan Negeri dan DPR RI telah melakukan Lock Down apabila ditemukan karyawan nyadinyatakan positif Covid-19, bukan itu saja, Rekomendasi Satgas Covid 19 Kota Bandung, tertanggal 04 Februari, hanya memberikan kapasitas maksimum untuk 250 orang saja, yaitu H-7, jika itu dilakukan, para peserta Munas tidak sampai terlanjur membeli tiket untuk datang ke Munas;

10. Bahwa Rekan Muhammad Ismak selaku Ketua Umum DPP AAI periode 2015-2020, yang belum memperoleh izin bukannya mengambil sikap untuk menunda MUNAS VI AAI sebelum peserta MUNAS VI AAI dari luar kota membeli tiket perjalanan, atau tiba di venue MUNAS VI AAI, malah DPP AAI justru membuat panggilan MUNAS meskipun disadarinya belum memperoleh izin penyelenggaraan MUNAS VI AAI dari MABES POLRI dan atas KELALAIAN Rekan Muhammad Ismak selaku Ketua Umum DPP AAI Periode 2015-2020, SC dan OC MUNAS VI AAI tersebut, maka Ketua Umum DPP AAI TELAH GAGAL melaksanakan kewajibannya menyelenggarakan MUNAS, sebagaimana diatur dalam Pasal 9 ayat 2 Anggaran Dasar AAI;

11. Bahwa berdasarkan Pasal 9 ayat 7 Anggaran Dasar AAI, KETUA UMUM HARUS BERTANGGUNGJAWAB atas segala hal yang dikerjakan selama masa jabatannya termasuk atas tidak terlaksananya MUNAS VI AAI, untuk itu Rekan Muhammad Ismak selaku Ketua Umum AAI periode 2015-2020 TIDAK LAGI MEMILIKI LEGITIMASI DAN KEMAMPUAN UNTUK MENJALANKAN MANDAT, TUGAS, DAN KEWAJIBANNYA SELAKU KETUA UMUM;

12. Berdasarkan fakta-fakta tersebut di atas, maka kepemimpinan Rekan Muhammad Ismak selaku Ketua Umum AAI periode 2015-2020 sebagaimana diputuskan oleh MUNAS V AAI berakhir sesuai dengan Anggaran Dasar dan Peraturan Rumah Tangga AAI, karena telah terbukti :

a. Lalai dalam menjalankan tugasnya selaku Ketua Umum DPP AAI periode 2015-2020;
b. Merugikan para anggota AAI peserta MUNAS VI AAI;
c. Merusak nama baik AAI; dan
d. Masa Bakti sebagai Ketua Umum DPP AAI telah berakhir tanggal 31 Desember 2020, dan sejak itu tidak ada perpanjangan masa jabatan Ketua Umum yang didapatkan dari institusi yang sah, karena Ketua Umum AAI diangkat dan dipilih dalam Munas sesuai ketentuan Pasal 8 ayat (1) AD dan ketentuan tersebut masih berlaku hingga saat ini (belum pernah dilakukan perubahan).

13. Bahwa pada tanggal 11 Februari 2022, Ketua Umum tidak menemui peserta Munas di Venue Utama, bahkan penundaan dan pengumuman DPP AAI periode 2015-2020 dilakukan di Jl. Jakarta No. 36, Kebon Waru, Bandung (sebelah Kejaksaan Negeri Bandung), bukan dilakukan di Hotel Holiday Inn sebagai Venue Utama yang ditetapkan dalam iklan panggilan Munas di Koran Republika.
14. Bahwa atas kekosongan pengurus AAI, dan demi menyelamatkan keberlangsungan kepengurusan dan tanggung jawab hukum maupun eksistensi AAI ke luar maupun ke dalam Pengadilan, maka anggota dan DPC-DPC yang hadir di TPM Utama dan diikuti di TPM-TPM MUNAS VI AAI lainnya secara sepakat telah membuat, membuka dan menyelenggarakan Munas AAI Ke VI, dengan keputusan; menunjuk dan mengangkat secara aklamasi nama-nama sebagai berikut :
a. Dr. Palmer Situmorang, S.H., M.H. sebagai Ketua Umum Pusat AAI;
b. Dr. Hendri Donal sebagai Sekretaris Jenderal Pusat AAI;
c. Dr. Efran Helmi Juni sebagai Wakil Ketua Umum Pusat AAI;
d. Kuswara S Taryono, S.H., M.H. sebagai Ketua Dewan Kehormatan Pusat AAI;
e. Dr. KPHA Tjandra Sridjaja Pradjonggo, S.H., M.H. sebagai Ketua Dewan Penasihat AAI; dan
f. Johnson Panjaitan, S.H. sebagai Ketua Komisi Pengawas AAI.
untuk menjalankan tugas dan tanggung jawab masing-masing untuk masa bakti 2022 – 2027 sebagaimana ketentuan Anggaran Dasar dan Peraturan Rumah Tangga AAI; dan

15. Bahwa kami, yang nama-namanya disebutkan di atas, diberi kewenangan untuk membentuk organ dan alat kelengkapan organisasi serta diberikan mandat, kewenangan, dan tugas untuk mengambil tindakan hukum. Untuk itu, telah kami persiapkan langkah hukum, baik melalui jalur perdata, pidana dan kode etik, atas kerugian anggota peserta MUNAS VI AAI dan lain sebagainya yang dipandang perlu.

Demikian Press Release ini saya sampaikan sebagai pemberitahuan kepada masyarakat luas, atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.

Jakarta, 16 Februari 2012

Hormat saya,
Dewan Pimpinan Pusat
Asosiasi Advokat Indonesia

Ttd​​Ttd

Dr. Palmer Situmorang, S.H., M.H ​​Dr. Hendri Donal S.H., M.H
Ketua Umum 2022-2027​​Sekretaris Jenderal 2022-2027

Continue Reading

Metro

Plt Wali Kota Bekasi Tri Adhianto Hadiri Hut UNISMA “45” Bekasi

Published

on

By

Kota Bekasi – Perayaan HUT Unisma Kota Bekasi dihadiri sejumlah tokoh, pejabat hingga Anggota DPRD turut meramaikan acara, bertempat di UNISMA “45” Bekasi Jalan Cut Mutia Bekasi Timur.Kamis,(4/8/2022)

Tri Adhianto selaku Plt Wali Kota Bekasi menyampaikan bahwa di usia ke-40 ini Unisma sudah menorehkan hasil prestasi yang diraih sampai ke tingkat provinsi maupun nasional, tentu ini adalah suatu prestasi yang baik dalam memajukan Kota Bekasi menjadi Kota yang kreatif.

Juga pada kesempatannya, Plt Wali Kota Bekasi Tri Adhianto mengapresiasi apa yang sudah dilakukan oleh Yayasan Pendidikan Islam di Kota Bekasi (UNISMA “45”).
“Apresiasi setinggi-tingginya kepada para rektor, para dosen yang telah bekerja-keras dalam mengajar mahasiswanya untuk menjadikan mahasiswa yang unggul dan prestasi, bahkan Unisma juga sudah banyak membantu dalam menorehkan prestasi yang diberikan oleh Pemerintah Kota Bekasi,” katanya dengan ramah.

Usia empat puluh tahun ini tentu Unisma “45” Kota Bekasi harus terus meningkatkan dunia Pendidikannya, Kota Bekasi tentunya sangat mengetahui keberadaan Unisma yang sangat unggul dalam dunia Pendidikannya, Universitas yang terus maju dan berkembang.

Continue Reading

Metro

H. Mahfud Adurrahman S. Sos Anggota MPR RI F PKS Kembali Gelar Sosialisasi 4 Pilar Dengan Salimah Kota Bekasi pada Masa Reses

Published

on

By

Bekasi Kota, – Pada kesempatan yang sama, menyampaikan sedikit sejarah mengenai Empat Pilar MPR-RI.

H. Mahfud Abdurrahman S. Sos juga menegaskan bahwa Sosialisasi Empat Pilar MPR RI merupakan tugas yang dapat diikuti oleh seluruh organisasi kemasyarakatan.

Menurutnya, inilah pentingnya kegiatan Sosialisasi 4 Pilar MPR RI. Sebab dapat memberikan pengetahuan dan kesadaran kepada masyarakat terkait konstitusi negara.

“Dengan acara semacam ini, saya yakin kesadaran masyarakat untuk taat konstitusi akan semakin besar,” pungkas H. Mahfud Adurrahman S, Sos.

Dalam kesempatan ini, menyampaikan tentang 4 Pilar MPR RI, yakni Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika.

Acara tersebut selain dihadiri oleh H .Herry Koswara anggota DPRD Provinsi Jawa Barat, Ketua Salimah , anggota dan kader PKS serta undangan lainya, seluruh yang hadir mencapai 50 orang lebih.

Kegiatan ini di laksanakan pada Sabtu (6/8) rumah makan Wulansari 1,Jl Margahayu, Bekasi Selatan. Acara ini tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat dengan memakai masker, jaga jarak, cuci tangan, cek suhu tubuh dan selalu membawa handisanitizer.

Continue Reading

Metro

Tim Futsal Universitas Mitra Karya (UMIKA) dan Tim Futsal STIE Tribuana Mengikuti LIFMAJAB 2022

Published

on

By

Bekasi Kota, – Tm yang keluar sebagai juara dari liga futsal mahasiswa tingkat Jawa Barat 2022 nanti, selanjutnya akan melanjutkan pertandingan ke tingkat nasional atau pekan olahraga mahasiswa tingkat nasional (POMNAS) tahun 2022.

Demikian disampaikan oleh Tim Official yang juga Pembina UKM kampus UMIKA
Maretno,SPd MPd dan Puket III STIE Tribuana Bekasi, Waryo SE, MA, saat pemberangkatan Tim futsal dari kampus UMIKA Bekasi, Senin (1/8/2022) pagi.

Sebagai persiapan mengikuti kejuaraan ini, para atlit telah digembleng oleh pelatih dan porsi latihan 90 persen lebih telah dilaksanakan dan tinggal persiapan akhir saja.

“Para atlit saat ini siap bertanding dengan sportif dan fair play untuk mengharumkan nama kampus UMIKA Bekasi dan Tribuana Bekasi,”ungkap Maretno,SPd MPd.

Sebelum pemberangkatan para atlit futsal mahasiswa UMIKA dan STIE Trblibuana Bekasi, Rektor UMIKA Bekasi Dr.Sri Hari Jogja diruangan rapim kampus UMIKA Bekasi memberikan pengarahan.

Dr.Sri Hari Jogja menyampaikan ucapan selamat kepada para atlit yang telah terpilih mewakili kampus UMIKA Bekasi dan STIE Tribuana Bekasi, untuk mengikuti kejuaraan liga futsal mahasiswa Jawa Barat 2022.

Pada saat menjelang pertandingan saat ini, harapan saya agar para atlit fokus, menjaga kesehatan dan kekompakan, bersikap jujur serta selalu menjaga sportifitas dalam setiap pertandingan di lapangan nanti.

Ikuti semua arahan para pelatih, agar dalam pertandingan selalu sukses, sesuai yang diharapkan,”pesan Dr.Sri Hari Jogja.

Sementara terkait berbagai keperluan para atlit, pihak kampus akan terus memenuhi, sesuai kemampuan.

Tim futsal putra mahasiswa Universitas Mitra Karya (UMIKA) Bekasi dan tim futsal putri STIE Tribuana Bekasi mengikuti kejuaraan Liga futsal mahasiswa Jawa Barat (LIFMAJAB) 2022, yang berlangsung di Bandung dari tanggal 2 sampai 7 Agustus 2022.

“Dan jangan lupa agar selalu berdoa’ dan menjaga keseimbangan antara kewajiban belajar juga harus diatur dengan sebaik baiknya.

“Sehingga antara prestasi olahraga dan prestasi akademik dapat berjalan seimbang, sesuai harapan orang tua dan pihak kampus

“Olahraganya bagus dan prestasi akademiknya juga bagus dan membanggakan,” harap Dr.Sri Hari Jogja.

Kampus UMIKA dan Kampus STIE Tribuana mengirimkan dua tim futsal. Satu tim futsal putra mewakili kampus UMIKA Bekasi dan satu tim putri mewakili kampus STIE Tribuana Bekasi.

Kejuaraan futsal liga futsal mahasiswa tingkat Jawa Barat 2022 itu sendiri, diikuti oleh 18 tim futsal putra perwakilan kampus-kampus se Jawa Barat dan oleh 4 tim futsal putri perwakilan kampus- kampus se Jawa Barat.

Continue Reading

Trending