Connect with us

Metro

Peruri Resmikan Rumah Kreatif Karawang

Published

on

Karawang – Dalam rangka mendorong kemandirian dan pengembangan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM), Peruri meresmikan Rumah Kreatif Karawang (RKK) yang berlokasi di Jalan Raya Teluk Jambe, Kabupaten Karawang pada Selasa (9/4/2019).

Pendirian RKK yang diinisiasi oleh Kementerian BUMN RI bertujuan untuk mendampingi dan membina para pelaku UMKM dalam hal pengelolaan usaha seperti: peningkatan kompetensi sumber daya, pengelolaan keuangan, permodalan, segmentasi dan target pasar, proses produksi dan total quality management.

Turut hadir dalam acara peresmian tersebut Menteri BUMN RI, Rini M Soemarno, Bupati Karawang, Cellica Nurrachadiana, Deputi Bidang Usaha Pertambangan, Industri Strategis dan Media Kementerian BUMN RI, Fajar Harry Sampurno, dan Direktur Utama Peruri, Dwina Septiani Wijaya.

“Pembangunan Rumah Kreatif BUMN Peruri ini merupakan komitmen Perusahaan untuk menyukseskan program BUMN Hadir Untuk Negeri. Nantinya RKK ini dapat dijadikan tempat para pelaku UMKM untuk belajar dan berdiskusi agar menjadi UMKM Indonesia yang berkualitas. Mengingat Peruri memiliki kawasan produksi di Karawang maka fokus kami adalah memberdayakan para pelaku UMKM di Provinsi Jawa Barat,” jelas Dwina Septiani Wijaya.

Guna mendorong pelaku UMKM untuk ‘go modern, go digital, go online’, RKK telah menjalin sinergi dengan beberapa BUMN lainnya dalam hal pemusatan data dan aktivitas pembinaan mitra binaan BUMN di Rumah Kreatif Karawang. Adapun BUMN yang bekerja sama dengan RKK yaitu: Pertamina, Pos Indonesia, Telkom, Mandiri, BNI, BRI, BTN dan Pupuk Indonesia Holding Company.

RKK terbagi menjadi beberapa zonasi, yaitu zona showcase UMKM, zona registrasi, zona analisis data UMKM, zona konsultasi dan quality control, zona belajar sendiri, zona digitalisasi dan e-commerce serta zona belajar dan berbagi.

Sembako Murah untuk Masyarakat Karawang Bersamaan dengan peresmian Rumah Kreatif Karawang, Peruri menyelenggarakan Pasar Pangan Murah di Masjid Raya Puri Teluk Jambe Karawang. Masyarakat yang berhak penerima bantuan paket sembako murah sebelumnya ditentukan oleh Peruri yang bekerja sama dengan perangkat desa setempat.

“Penyelenggaraan Pasar Pangan Murah sebagai bentuk kepedulian Peruri kepada masyarakat khususnya yang berada di sekitar lingkungan Kawasan Produksi Karawang. Diharapkan melalui acara ini dapat meringankan beban masyarakat dalam kehidupan sehari-hari,” kata Dwina.

Dalam kegiatan ini Peruri menyediakan 3.000 paket sembako senilai Rp 42.500 yang dijual ke masyarakat sebesar Rp 10.000. Paket sembako tersebut terdiri dari beras 1 kg, gula pasir 450 gram, minyak goreng 1 liter, garam 250 gram dan sarden 425 gram. Hasil dari penjualan paket sembako akan digunakan untuk renovasi masjid di sekitar kawasan Produksi Peruri Karawang.(hrt)

Continue Reading
5 Comments

5 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Metro

BPSKL Wilayah Kalimantan Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat

Published

on

By

Jakarta – Meningkatkan kesejahteraan rakyat adalah tugas negara karena sudah di atur oleh undang undang, maka Kementerian Lingkungan Hidup melalui tupoksinya dan Bahwa hutan sosial guna membantu kesejahteraan masyarakat yang tinggal di sekitar hutan.

Agus Karyono (Staf BPSKL Kalimantan) yang mewakili Ir. Nurhasnih, MM mengatakan bahwa dalam event ini membawa kelompok masyarakat Wilayah Kalimantan.

“Acara ini membawa kelompok masyarakat Wilayah Kalimantan seperti Kalimantan Barat yang terkenal dengan Kopi Libericanya, demikian juga dengan Kalimantan tengah kopinya di mix dengan rempah-rempah atau pinang.

Variasi ini merupakan inisitiatif kelompok-kelompok dengan kearifan lokal masyarakat,” katanya dengan semangat.

“Sesuai dengan budaya masing-masing Kalimantan Selatan juga ada kopi di mix (campur) juga. Acara ini atau pertemuan sebagai ajang promosi dan pelatihan, nantinya di hari terakhir 27/01/2022 jumpa dengan pembeli (Harika Trip),” tuturnya.

“Pameran kopi ini skala nasional walaupun sudah di pameran secara lokal. KLH terus bersinergi dan mendukung usaha masing-masing kelompok, KLH sebagai akses pengelola kelompok pengusaha agar legal di hutan,” bebernya.

“Sebagai pintu awal bagi mereka yang berusaha kopi di lahan kehutanan. Selanjutnya untuk produk kopi perijinannya sesuai standar. Contoh : Kemenkes, Kemenperin, UI dan SNI.Sementara bibit pohon dari Kementan. Kementrian selalu mendukung sesuai tupoksi masing masing,” pungkas Agus Karyono.

Harapannya agar masyarakat makin sejahtera (ekonomi) dan turut menjaga kelestarian hutan .

Continue Reading

Metro

Mukerda Gapensi DKI Jakarta Resmi di Buka Kadis Perumahan dan Pemukiman Wilayah

Published

on

By

Continue Reading

Metro

H Dian Rahadian Terpilih Jadi Ketua Di Muswil XI Jabar Pemuda Pancasila

Published

on

By

Continue Reading

Trending