Connect with us

Metro

PT Pupuk Kaltim Menjalin Kerjasama Dengan Apkasindo dan IPB Bogor Dalam Aplikasi PreciPalm

Published

on

Jalarta – Satriyo Nugroho Direktur Teknik & Pengembangan PT Pupuk Kaltim mengatakan bahwa salah satu kontribusi dalam meningkatkan produktivitas sawit adalah dengan menjalin kerjasama antara PT Pupuk Kaltim, Apkasindo dan IPB Bogor yaitu mengenalkan aplikasi yang bernama PreciPalm, yaitu sistem rekomendasi pemupukan NPK berbasis pertanian presisi yang memanfaatkan citra satelit sebagai dasar penentuan tingkat kesuburan melalui analisa daun. Selasa.(9/7/2019)

Ia berharap action dari MOU tentang PreciPalm ini dapat di ketahui oleh anggota Apkasindo, dan dapat diperoleh secara gratis asalkan menggunakan pupuk hasil produksi PT Pupuk Kaltim yang dapat memproduksi NPK secara customisasi, kekurangan unsur N, P, K dan Mg dapat diatasi secara cepat dan tepat guna

Produktivitas kelapa sawit aktual petani pada umumnya masih relatif rendah, yaitu 15-35%, jauh di bawah produktivitas potensial. Kondisi itu membuat tidak sedikit petani sawit yang frustasi karena biaya produksi tidak kunjung tertutupi dari hasil Panen TBS yang pada ujung-ujungnya kebun sawitnya
Untuk itulah DPP APKASINDO mencari terobosan untuk meningkatkan produksi TBS Sawit Petani.

Satrio Nugroho Direktur Teknik & Pengembangan PT Pupuk Kaltim mengatakan Saiah satunya adalah dengan menjalin kerjasama dengan Produsen Pupuk BUMN yaitu PT. PUPUK KALIMANTAN TIMUR yang sering kita dengar dengan nama PUPUK KALTIM.

Ia berharap action dari MoU ini dapat dilaksanakan. PT Pupuk Kaltim siap membantu Apkasindo dalam Ketersediaan Pupuk Berkualitas dan Terjamin Kejujuran kandungan hara nya, itu sudah pasti.

“Berbagai kelunan-keluhan petani apkasindo sudah kami pahami, salah satunya aspek ketersedlaan dan harga, semuanya sudah tertuang dalam MoU. Khusus untuk keterseoiaan Pupuk Kaltim , kita akan bekerjasama dengan DPP Apkasindo ,” terangnya

Dengan kerjasama ini, , Apkasindo mendapat kemudahan-kemudahan dalam mendapatkan Pupuk yang diproduksi oleh PT Pupuk Kaitim. Kemudahan tersebut tentunya dengan harga dan ketepatan waktu tiba ujarnya kepada pers di Kemenhut

Terkait hal itu, dengan MoU Apkasindo dengan Pupuk Kaitim diharapkan tidak ada lagi keraguan dari Petani Sawit tentang ketersediaan dan harga Pupuk Kaitim ini, selama ini Produksi Pupuk Kaltim ini selalu dianggap Pupuk eksekutif

Formulasi khusus dan akan ditambahkan unsur-unsur micro sesuai spesifik tanah di Riau, karena Pupuk Tanaman Kelapa Sawit jauh berbeda dengan Pupuk Tanaman lainnya.

Pupuk yang banyak beredar di Riau kebanyakan dengan Formulasi Umum (kandungan 3 unsur hara Makro berimbang), semua tanaman bisa menggunakan formulasi umum ini, dari tanaman cabe, tomat, karet, sampai jengkol.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Metro

BPSKL Wilayah Kalimantan Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat

Published

on

By

Jakarta – Meningkatkan kesejahteraan rakyat adalah tugas negara karena sudah di atur oleh undang undang, maka Kementerian Lingkungan Hidup melalui tupoksinya dan Bahwa hutan sosial guna membantu kesejahteraan masyarakat yang tinggal di sekitar hutan.

Agus Karyono (Staf BPSKL Kalimantan) yang mewakili Ir. Nurhasnih, MM mengatakan bahwa dalam event ini membawa kelompok masyarakat Wilayah Kalimantan.

“Acara ini membawa kelompok masyarakat Wilayah Kalimantan seperti Kalimantan Barat yang terkenal dengan Kopi Libericanya, demikian juga dengan Kalimantan tengah kopinya di mix dengan rempah-rempah atau pinang.

Variasi ini merupakan inisitiatif kelompok-kelompok dengan kearifan lokal masyarakat,” katanya dengan semangat.

“Sesuai dengan budaya masing-masing Kalimantan Selatan juga ada kopi di mix (campur) juga. Acara ini atau pertemuan sebagai ajang promosi dan pelatihan, nantinya di hari terakhir 27/01/2022 jumpa dengan pembeli (Harika Trip),” tuturnya.

“Pameran kopi ini skala nasional walaupun sudah di pameran secara lokal. KLH terus bersinergi dan mendukung usaha masing-masing kelompok, KLH sebagai akses pengelola kelompok pengusaha agar legal di hutan,” bebernya.

“Sebagai pintu awal bagi mereka yang berusaha kopi di lahan kehutanan. Selanjutnya untuk produk kopi perijinannya sesuai standar. Contoh : Kemenkes, Kemenperin, UI dan SNI.Sementara bibit pohon dari Kementan. Kementrian selalu mendukung sesuai tupoksi masing masing,” pungkas Agus Karyono.

Harapannya agar masyarakat makin sejahtera (ekonomi) dan turut menjaga kelestarian hutan .

Continue Reading

Metro

Mukerda Gapensi DKI Jakarta Resmi di Buka Kadis Perumahan dan Pemukiman Wilayah

Published

on

By

Continue Reading

Metro

H Dian Rahadian Terpilih Jadi Ketua Di Muswil XI Jabar Pemuda Pancasila

Published

on

By

Continue Reading

Trending