Connect with us

Metro

Refleksi 74 Tahun Indonesia Merdeka Ancaman Bahaya Narkoba Dan Kebijakan Hukum

Published

on

Jakarta – Narkotika sangat diperlukan dalam dunia medis tetapi dengan pengawasan yang ketat Yang disasar penyalah narkoba adalah generasi muda.Gagal generaai muda awal kehancuran bangsa.

Awal masuk narkoba gram sekarang dalam ton demikian kata sambutan Kadiv Humas Polri yang disampaikan Karo Penmas Mabes Polri Brigjen Pol DR Didik Prasetio dalam Seminar Ancaman Bahaya Narkoba dan Kebijakan Hukum Refleksi 74 Tahun Indonesia Merdeka di Hotel Grand Kemang Jakarta, Rabu (14/8/2019).

Brigjen Pol Didik menambahkan perlu sinergitas stake holder terkait. Peredaran narkoba sudah dengan beragam cara modus. Kita tetap perlu waspada. Tidak hanya motif bisnis tapi pelemahan generasi penerus bangsa.

Bahaya narkoba sudah banyak banyak memakan korban tokoh-tokoh publik.
Peredaran narkoba harus diberantas sampai tuntas. Kita sangay prihatin penyalah gunaan narkoba. Sudah menyasar kalangn akademis, pejabat publik publik figur dan generasi muda.

H. KRH Henry Yosodiningrat pendiri Granat mengatakan Upaya mencegah narkoba kedalam negeri.Beredar narkoba dikalangn masyarakat. Gagal Memberantas peredaran gelap narkoba.Mencegah terjadii penyalah gunaan narkoba. Terjadi banyak korban. Gagal dalam upaya rehabilitasi.

Henry menjelaskan lebih cenderung melihat tebang pilih dalam penyalah guna narkoba. Pemakai itu korban dan harus rehab. Menurut saya pengguna yang memiliki ketergantungan harus direhabilitasi.

Bagi pemakai seperti A, apa urusannya direhab?. Kasusnya nunung sangat kebetulan bisa dilihatt dari frekwensi dia pecandu. Pengguna seperti apa direhab. Pengguna mana yang patut direhabilitasi ungkap Henry.

Komjen Pol (Purn) Anang Iskandar
Awal kemertdekaan tidak ada larangan penggunaan candu akibatnya banyak penyandu narkoba. 10 tahun setelah tahun 61 dievaluasi Generasi hipis di Amerika adalah generasi Amerika yang hepi-hepi tidak memikirkan negara. Penyalah guna tidak boleh dipenjara tapi direhabilitasi.

Pengedar narkoba dihukum penjara.
Tujuan UU No.35 tahun 2009 Memberantas peredaran gelap narkoba dan Menjamin pengaturan upaya rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial bagi penyalah guna dan pecandu. Penyidik dan penuntut umum boleh menempatkan rehabilitasi.

Tempat rehabilitasi adalah Rumah Sakit atau yang ditunjuk menteri kesehatan.
Penegakan hukum terhadap pengedar bersifat represif.

Brigjen Pol Eko Daniyanto Dir Tindak Pidana Narkotika Bareskrim Polri mengatakan dalam kurun 3 tahun terakhir luar biasa massif peredaran narkoba ada 5 juta lebih pengguna narkoba.

Orang sakit harus diobati kami setuju. Kita harus menggali dari mana Ybs mendapatkan narkoba Tugas kami mengembangkan sampai kepada bandarnya. Apakah ada jaringan?. Contoh N. Kalau selebriti atau artis ada stigma penyalah guna direhab. Klo 0.5 adalah pecandu.

TAT adalah Team Assesment Terpadu. Candu penyalah guna narkoba wajib direhabilitasi. Penyalah guna tidak masuk jaringan Polisi berkoordinasi dengan BNN untuk dilaksanakan assasment.

Jika ditemukan timbangan dan plastik suset perlu kita dalami apakah pengguna atau pengedar. Kita memutus mata rantai penyuplai. Perlu sinergitas aparat hukum dan stakeholder membasmi peredaran narkoba.

Kejahatan narkoba tidak mengenal jenis kelamin, strata usia dan status sosial akan menghantam siapa aja. Kejahatan narkoba sudah masuk sendi sendi kehidupan bangsa.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Metro

Plt Wali Kota Bekasi Tri Adhianto Hadiri Hut UNISMA “45” Bekasi

Published

on

By

Kota Bekasi – Perayaan HUT Unisma Kota Bekasi dihadiri sejumlah tokoh, pejabat hingga Anggota DPRD turut meramaikan acara, bertempat di UNISMA “45” Bekasi Jalan Cut Mutia Bekasi Timur.Kamis,(4/8/2022)

Tri Adhianto selaku Plt Wali Kota Bekasi menyampaikan bahwa di usia ke-40 ini Unisma sudah menorehkan hasil prestasi yang diraih sampai ke tingkat provinsi maupun nasional, tentu ini adalah suatu prestasi yang baik dalam memajukan Kota Bekasi menjadi Kota yang kreatif.

Juga pada kesempatannya, Plt Wali Kota Bekasi Tri Adhianto mengapresiasi apa yang sudah dilakukan oleh Yayasan Pendidikan Islam di Kota Bekasi (UNISMA “45”).
“Apresiasi setinggi-tingginya kepada para rektor, para dosen yang telah bekerja-keras dalam mengajar mahasiswanya untuk menjadikan mahasiswa yang unggul dan prestasi, bahkan Unisma juga sudah banyak membantu dalam menorehkan prestasi yang diberikan oleh Pemerintah Kota Bekasi,” katanya dengan ramah.

Usia empat puluh tahun ini tentu Unisma “45” Kota Bekasi harus terus meningkatkan dunia Pendidikannya, Kota Bekasi tentunya sangat mengetahui keberadaan Unisma yang sangat unggul dalam dunia Pendidikannya, Universitas yang terus maju dan berkembang.

Continue Reading

Metro

H. Mahfud Adurrahman S. Sos Anggota MPR RI F PKS Kembali Gelar Sosialisasi 4 Pilar Dengan Salimah Kota Bekasi pada Masa Reses

Published

on

By

Bekasi Kota, – Pada kesempatan yang sama, menyampaikan sedikit sejarah mengenai Empat Pilar MPR-RI.

H. Mahfud Abdurrahman S. Sos juga menegaskan bahwa Sosialisasi Empat Pilar MPR RI merupakan tugas yang dapat diikuti oleh seluruh organisasi kemasyarakatan.

Menurutnya, inilah pentingnya kegiatan Sosialisasi 4 Pilar MPR RI. Sebab dapat memberikan pengetahuan dan kesadaran kepada masyarakat terkait konstitusi negara.

“Dengan acara semacam ini, saya yakin kesadaran masyarakat untuk taat konstitusi akan semakin besar,” pungkas H. Mahfud Adurrahman S, Sos.

Dalam kesempatan ini, menyampaikan tentang 4 Pilar MPR RI, yakni Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika.

Acara tersebut selain dihadiri oleh H .Herry Koswara anggota DPRD Provinsi Jawa Barat, Ketua Salimah , anggota dan kader PKS serta undangan lainya, seluruh yang hadir mencapai 50 orang lebih.

Kegiatan ini di laksanakan pada Sabtu (6/8) rumah makan Wulansari 1,Jl Margahayu, Bekasi Selatan. Acara ini tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat dengan memakai masker, jaga jarak, cuci tangan, cek suhu tubuh dan selalu membawa handisanitizer.

Continue Reading

Metro

Tim Futsal Universitas Mitra Karya (UMIKA) dan Tim Futsal STIE Tribuana Mengikuti LIFMAJAB 2022

Published

on

By

Bekasi Kota, – Tm yang keluar sebagai juara dari liga futsal mahasiswa tingkat Jawa Barat 2022 nanti, selanjutnya akan melanjutkan pertandingan ke tingkat nasional atau pekan olahraga mahasiswa tingkat nasional (POMNAS) tahun 2022.

Demikian disampaikan oleh Tim Official yang juga Pembina UKM kampus UMIKA
Maretno,SPd MPd dan Puket III STIE Tribuana Bekasi, Waryo SE, MA, saat pemberangkatan Tim futsal dari kampus UMIKA Bekasi, Senin (1/8/2022) pagi.

Sebagai persiapan mengikuti kejuaraan ini, para atlit telah digembleng oleh pelatih dan porsi latihan 90 persen lebih telah dilaksanakan dan tinggal persiapan akhir saja.

“Para atlit saat ini siap bertanding dengan sportif dan fair play untuk mengharumkan nama kampus UMIKA Bekasi dan Tribuana Bekasi,”ungkap Maretno,SPd MPd.

Sebelum pemberangkatan para atlit futsal mahasiswa UMIKA dan STIE Trblibuana Bekasi, Rektor UMIKA Bekasi Dr.Sri Hari Jogja diruangan rapim kampus UMIKA Bekasi memberikan pengarahan.

Dr.Sri Hari Jogja menyampaikan ucapan selamat kepada para atlit yang telah terpilih mewakili kampus UMIKA Bekasi dan STIE Tribuana Bekasi, untuk mengikuti kejuaraan liga futsal mahasiswa Jawa Barat 2022.

Pada saat menjelang pertandingan saat ini, harapan saya agar para atlit fokus, menjaga kesehatan dan kekompakan, bersikap jujur serta selalu menjaga sportifitas dalam setiap pertandingan di lapangan nanti.

Ikuti semua arahan para pelatih, agar dalam pertandingan selalu sukses, sesuai yang diharapkan,”pesan Dr.Sri Hari Jogja.

Sementara terkait berbagai keperluan para atlit, pihak kampus akan terus memenuhi, sesuai kemampuan.

Tim futsal putra mahasiswa Universitas Mitra Karya (UMIKA) Bekasi dan tim futsal putri STIE Tribuana Bekasi mengikuti kejuaraan Liga futsal mahasiswa Jawa Barat (LIFMAJAB) 2022, yang berlangsung di Bandung dari tanggal 2 sampai 7 Agustus 2022.

“Dan jangan lupa agar selalu berdoa’ dan menjaga keseimbangan antara kewajiban belajar juga harus diatur dengan sebaik baiknya.

“Sehingga antara prestasi olahraga dan prestasi akademik dapat berjalan seimbang, sesuai harapan orang tua dan pihak kampus

“Olahraganya bagus dan prestasi akademiknya juga bagus dan membanggakan,” harap Dr.Sri Hari Jogja.

Kampus UMIKA dan Kampus STIE Tribuana mengirimkan dua tim futsal. Satu tim futsal putra mewakili kampus UMIKA Bekasi dan satu tim putri mewakili kampus STIE Tribuana Bekasi.

Kejuaraan futsal liga futsal mahasiswa tingkat Jawa Barat 2022 itu sendiri, diikuti oleh 18 tim futsal putra perwakilan kampus-kampus se Jawa Barat dan oleh 4 tim futsal putri perwakilan kampus- kampus se Jawa Barat.

Continue Reading

Trending