Connect with us

TNI / Polri

Aristo Yanuaris Seda, SH : Secara Hukum Tidak Logis, Barang/Harta Benda Seseorang Dirampas Untuk Negara

Published

on

Jakarta – Memang sangat tidak logis dan tidak adil apabila harta benda seseorang berupa rekening efek berserta isinya dirampas untuk menanggung kesalahan orang lain ( dalam hal ini Terdakwa Benny Tjokro dan Heru Hidayat-Red) hal ini dikatakannya kepada awak media di PN Jakarta Pusat, Jln Bungur Besar Raya, Rabu, 17/03/2021.
 
Aristo yang ditemui oleh awak media setelah selesai sidang mengatakan bahwa perampasan harta benda kliennya, sehubungan dengan adanya perbuatan hukum pembelian saham milik Terdakwa Benny Tjokro dan Heru Hidayat, sangat merugikan Kliennya.
 
“Klien kami sangat dirugikan dengan adanya putusan perampasan Terhadap harta benda milik klien kami berupa rekening efek (saham) beserta isinya. Jikalau  memang klien kami memiliki keterkaitan dengan perbuatan pidana para terdakwa (Benny Tjokro dan Heru Hidayat) seharusnya terhadap saham2 yang benar-benar terkait dengan para terdakwa misalnya saham “ TRAM” milik Heru Hidayat atau saham “ “MYRX” (saham Benny Tjokro) yang sita dan dirampas, Itu pun harus dibuktikan terlebih dahulu di dalam persidangan berdasarkan alat-alat bukti, apakah keterkaitan itu sebagai bentuk perbuatan dalam merealisasikan suatu kejahatan, ataukah keterkaitan tersebut hanya karena perbuatan hukum jual beli saham biasa yang umumnya dilakukan dalam pasar modal,”urainya dengan tegas.
 
“Lalu bagaimana dengan saham-saham yang lain yang tidak memiliki keterkaitan sama sekali dengan Perbuatan terdakwa ? Apakah patut dirampas? Sementara ini dari sekian banyak saham tersebut, dimana 2 (dua) saham yang terkait dengan para terdakwa, namun hal itu karena proses pembelian saham, lalu apakah klien kami yang telah melakukan melakukan pembelian saham tersebut jauh sebelum terjadinya tindak pidana serta tidak mengetahui sama sekali perbuatan pidana yang dilakukan terdakwa serta merta dianggap sebagai pihak ikut atau turut serta melakukan tindak pidana?,”tuturnya dengan nada heran.
 
“Apabila dianggap melakukan tindak pidana maka status klien kami seharusnya dalam posisi sebagai terdakwa. Seharusnya klien kami juga dikonfirmasi dalam persidangan ‘apa benar anda sebagai nomine? serta klien kami juga harus diberi ruang untuk melakukan pembelaan diri dalam persidangan’. Dalam doktrin hukum,tidak boleh seseorang dijatuhi hukuman, baik itu bentuk hukum pokok maupun hukum tambahan seperti perampasan harta benda tanpa proses peradilan,” bebernya dengan mimik muka serius.
 
Lebih lanjut, Aristo juga mengatakan bahwa ini sesuatu injustice apabila barang (saham) seseorang dirampas negara untuk menanggung kesalahan orang lain (baca: Terdakwa), sementara ia bukan sebagai saksi, bukan sebagai tersangka, bukan pula sebagai terdakwa dan nominee.

Selanjutnya, minggu depan kuasa pemohon akan mengajukan saksi fakta dari broker/ sales beberapa perusahaan sekuritas. “Minggu depan kuasa pemohon akan mengajukan saksi fakta dari broker/sales beberapa perusahaan sekuritas dan kami juga akan menghadirkan beberapa diantaranya ahli hukum pidana untuk memberikan pendapat hukumnya apakah perbuatan pembelian saham (dengan  menggunakan rekening efek dan SIDnya),apakah rekening efek dan SID itu berkualifikasi suatu alat untuk melakukan kejahatan?  Apakah perbuatan pembelian saham di pasar modal, serta merta pihak pembeli dianggap sebagai pihak yang turut serta melakukan kejahatan, bukankah Pembeli yang beritikad baik harus dilindungi oleh hukum, Kalau memang ada saham2 di dalam rekening efek dan SIDnya tersebut yang benar terkait dengan para terdakwa, seharusnya hanya saham tersebut yang disita dan dirampas untuk negara, tidak boleh dilakukan penyitaan dan perampasan secara gelondongan, harus dipilah-pihak terlebih dahulu mana yang terkait dan mana yang tidak terkait,.  Karena jika disita SID dan Rekening Efeknya tentu klien kami tidak dapat melakukan transaksi saham2 lainya di pasar modal,ini tentu merugikan klien kami,” urainya tegas.

“Kita umpamakan, jika ada barang hasil kejahatan yang disembunyikan di dalam suatu rumah, maka yang dicari barang yang diduga hasil kejahatan tersebut, untuk disita dan dirampas, bukan disita dan dirampas rumahnya,” tutupnya tegas sekaligus menghakhiri sesi wawancara.

Continue Reading

TNI / Polri

Alumni TNI-Polri Akabri 90 di Aceh, Gelar Serbuan Vaksinasi Covid-19 dan Baksos

Published

on

By

JAKARTA, – Alumni TNI-Polri AKABRI 1990 menggelar serbuan vaksinasi Covid-19 dan bakti sosial (Baksos) di Gedung Malahayati, Makodam IM, Kota Banda Aceh. Selasa (26/10/2021)

Kegiatan serbuan vaksinasi Covid-19 dan Baksos berupa pembagian paket Sembako ini dalam rangka pengabdian 31 tahun AKABRI 1990 “Mengabdi Untuk Negeri” dan dilakukan secara serentak di seluruh Indonesia.

Di sela-sela pelaksanaan vaksin, Kasdam IM, Brigjen TNI Joko P. Putranto, M.Sc. yang juga merupakan Alumni Akabri 90 beserta unsur pejabat lainnya mengikuti kegiatan vaksinasi dan bakti sosial Alumni Akabri 90 secara virtual dari Jakarta, yang dihadiri Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P., dan Kapolri Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo, M.Si.

Pantauan di lokasi, ribuan masyarakat terlihat antusias mengikuti vaksinasi Covid-19 diantaranya, tukang parkir, nelayan serta warga kota Banda Aceh dan Aceh Besar pada umumnya.

Namun demikian, untuk menghindari kerumunan, TNI-Polri yang bertugas, terus mengarahkan para peserta yang mengikuti vaksinasi Covid-19 untuk melaksanakan protokol kesehatan.

Kasdam IM mengatakan, serbuan vaksinasi Covid-19 yang diadakan tersebut, bertujuan untuk mempercepat pencapaian target yang dicanangkan oleh Pemerintah Pusat. Di mana akhir tahun ini Provinsi Aceh ditarget harus mencapai 70 % vaksinasi.

Untuk itu, kata Kasdam IM, Pemerintah terus berupaya memberikan imbauan dan mengedukasi masyarakat, agar masyarakat Aceh selalu menerapkan protokol kesehatan dan melaksanakan vaksinasi.

“Jangan takut untuk divaksin. Vaksin yang masuk ke Indonesia sampai ke Provinsi Aceh sudah dinyatakan aman dan halal. Gunakan kesempatan ini, vaksinasi yang tersedia saat ini juga tidak bayar (gratis),” imbau Kasdam IM.

Lebih lanjut Brigjen TNI Joko P. Putranto, M.Sc., mengatakan, bahwa Pemerintah Pusat dan semua pihak berharap, tidak ada lagi korban yang jatuh akibat terinfeksi Covid-19.

“ Saya berharap kepada masyarakat Aceh untuk melaksanakan vaksinasi dan selalu menerapkan Protokol Kesehatan,” pungkas Kasdam IM Brigjen TNI Joko P. Putranto, M.Sc. (Dispenad)

Continue Reading

TNI / Polri

Ditlantas Polda Metro Jaya Menambah Titik Ganjil – Genap Di Masa PPKM Level 2

Published

on

By

Jakarta – Ditlantas Polda Metro Jaya akan memperluas ganjil genap kendaraan bermotor di 25 ruas jalan di Jakarta. Hal ini baru akan diputuskan dalam rapat lintas instansi pada Jumat (22/10/2021).

“(Soal perluasan kawasan ganjil genap) nanti akan diputuskan dalam rapat Jumat besok,” ujar Dirlantas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo dalam keterangannya, Kamis (21/20/2021).

Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo menambahkan, keputusan perluasan kawasan ganjil genap Ibu Kota juga akan menyesuaikan dengan keputusan pemerintah terkait penetapan PPKM berlevel.

Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Metro Jaya menerapkan sejumlah aturan baru terkait dengan penerapan ganjil genap (gage) di kawasan DKI Jakarta. Salah satunya akan mengkaji penambahan titik gage.

Menurut Dirlantas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo masih terdapat 22 titik ganjil genap yang belum diaktifkan, sesuai dengan peraturan gubernur (Pergub).

“Dari 25 kawasan ganjil genap, yang baru diaktifkan ada tiga, yakni Sudirman, Thamrin dan Jalan Kuningan. Masih ada 20-an lagi kawasan yang belum kami aktifkan,” kata Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo, beberapa waktu lalu.

Berikut 25 titik ganjil genap di Jakarta:

1. Jalan Medan Merdeka Barat
2. Jalan MH Thamrin
3. Jalan Jenderal Sudirman
4. Jalan Jenderal S Parman, mulai simpang Jalan Tomang Raya sampai Jalan Gatot Subroto
5. Jalan Gatot Subroto
6. Jalan MT Haryono
7. Jalan HR Rasuna Said
8. Jalan DI Panjaitan
9. Jalan Jenderal Ahmad Yani, mulai simpang Jalan Bekasi Timur Raya sampai dengan simpang Jalan Perintis Kemerdekaan
10. Jalan Pintu Besar Selatan
11. Jalan Gajah Mada
12. Jalan Hayam Wuruk
13. Jalan Majapahit
14. Jalan Sisingamangaraja
15. Jalan Panglima Polim
16. Jalan Fatmawati, mulai simpang Jalan Ketimun 1 sampai dengan simpang Jalan TB Simatupang
17. Jalan Suryopranoto
18. Jalan Balikpapan
19. Jalan Kyai Caringin
20. Jalan Tomang Raya
21. Jalan Pramuka
22. Jalan Salemba Raya sisi barat dan Jalan Salemba Raya sisi timur, mulai simpang Jalan Paseban Raya sampai dengan simpang Jalan Diponegoro
23. Jalan Kramat Raya
24. Jalan Stasiun Senen
25. Jalan Gunung Sahari

Continue Reading

TNI / Polri

Pangdam XVI/Pattimura Kunker ke Maluku Tenggara, Serbuan Vaksin Jadi Agenda Utama

Published

on

By

JAKARTA, – Pangdam XVI/ Pattimura, Mayjen TNI Bambang Ismawan, S.E., M.M., didampingi Ketua Persit KCK PD XVI/ Pattimura, Ny. Shinta Bambang Ismawan beserta seluruh rombongan, hari Kamis (21/10/2021) bertolak ke Tual, Maluku Tenggara guna melaksanakan kunjungan kerja.

Begitu mendarat di Bandara Karel Sadsuitubun, Pangdam beserta rombongan disambut oleh rangkaian prosesi acara adat Renin, pemasangan gelang adat dan pengalungan kain tenun oleh Forkopimda Kabupaten Maluku Tenggara dan Kota Tual. Setelah itu Pangdam beserta rombongan berangkat menuju lokasi serbuan vaksin Covid-19 di SMA Sanata Karya, Langgur.

Pangdam menyampaikan, dengan adanya serbuan vaksin yang digelar oleh di satuan jajaran Kodam XVI/Pattimura ini sebagai upaya untuk menekan penyebaran Covid- 19 di wilayah Kabupaten Maluku Tenggara.

“Pandemi ini bisa dikendalikan jika kita bekerja sama secara aktif dalam setiap kegiatan yang kita lakukan. Saling mengingatkan dan mengajak untuk bersama-sama melindungi diri dan keluarga dengan melaksanakan vaksinasi dan mematuhi protokol kesehatan.” ujar Pangdam.

Pangdam juga mengajak masyarakat agar tidak takut untuk divaksin.
Tak hanya itu, Pangdam juga menyampaikan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah bekerja sama menyelenggarakan serbuan vaksinasi, juga kepada masyarakat yang hadir untuk divaksin. Kepada Forkopimda setempat dan unsur terkait, Pangdam berpesan dan mendorong agar selalu bersinergi untuk meningkatkan prosentase vaksinasi di Maluku Tenggara.

Acara serbuan vaksin ini dilangsungkan selama dua hari, dari Kamis, 21 Oktober hingga Jumat, 22 Oktober 2021, dengan target vaksin sebanyak 2000 dosis. Selain di SMA Saka vaksinasi juga digelar di Desa Letvuan, Hoat Sorbay Maluku Tenggara.

Setelah dari acara serbuan vaksin, Pangdam dan rombongan melanjutkan kunjungan kerja seperti acara tatap muka dengan Forkopimda Kabupaten Maluku Tenggara serta berkunjung ke Makodim 1503/ Tual.

Dalam kunjungan kerjanya, Pangdam didampingi oleh sejumlah pejabat, diantaranya Danrem 151/ Binaiya, Danlantamal IX/Ambon, Danlanud XVI/ Pattimura serta beberapa PJU Kodam XVI/ Pattimura. (Dispenad)

Continue Reading

Trending