Connect with us

TNI / Polri

Ditlantas Akan Tilang Sepeda yang Keluar Jalur

Published

on

Jakarta – Polisi akan tilang pesepeda yang keluar jalur khusus, KTP atau sepeda yang akan jadi barang buktinya?
Direktorat Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Metro Jaya mengimbau agar para pesepeda bisa lebih tertib.

Terutama kepada para peserta yang sering melewati Jalan Sudirman-Thamrin, Jakarta Pusat. Karena di sebagian besar ruas jalan tersebut sudah ada jalur khusus sepeda.

Selain itu Dirlantas juga berencana akan memberikan penindakan tilang kepada pesepeda yang tidak tertib berada di jalurnya.

Penindakan tilang itu akan diberikan setelah jalur khusus road bike atau jalur sepeda, selesai dibangun dan siap dioperasikan.

Jika pada pengendara kendaraan bermotor, bukti penindakan tilang yang disita polisi bisa STNK, SIM atau kendaraan itu sendiri, lalu barang bukti penindakan apa yang akan disita petugas saat menilang pesepeda?
Sebab pesepeda tidak memiliki STNK bagi sepedanya dan juga tak wajib memiliki SIM.

Menanggapi pertanyaan tersebut Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo mengatakan, hal itu masih dalam kajian dan pembicaraan pihaknya dengan para penegak hukum lainnya.
“Masih akan dirapatkan dengan Kejaksaan dan Pengadilan terkait barang bukti penindakannya,” kata Sambodo Minggu (30/5/2021).

Apakah nantinya barang bukti penindakan yang disita itu adalah KTP si pesepeda yang melanggar atau sepeda miliki pelanggar, hal itu kata Sambodo menjadi pertimbangan saat rapat dengan pihak Kejaksaan dan Pengadilan.
“Jadi ini masih dirapatkan oleh kami,” kata Sambodo.

Tapi, Sambodo memastikan ke depan pihaknya akan berupaya menerapkan dan memberikan penindakan tilang, kepada pesepeda yang keluar dari jalur khusus sepeda, atau yang masih menggunakan jalur umum.

“Kami sedang siapkan jalur khusus road bike atau sepeda. Setelah jalur itu selesai dan mulai operasional, maka kita akan mulai lakukan penindakan tegas terhadap para bikers, yang keluar jalur khusus sepeda,” kata Sambodo.

Rencana ini kata Sambodo setelah pihaknya melihat masih banyaknya pesepeda yang menggunakan lajur kanan di jalan umum dan menutup sebagian jalan.

Kondisi ini katanya cukup membahayakan, baik bagi para pesepeda dan juga pengendara kendaraan bermotor lainnya.

Sebab para pesepeda terlihat melintas di jalur umum dan bersinggungan langsung dengan kendaraan bermotor.
“Apabila sepeda sudah ada jalur khususnya, tapi dia tidak berjalan di jalur khusus, itu bisa ditindak. Ancaman hukumannya denda Rp 100.000 atau kurungan 15 hari,” kata Sambodo.

Sanksi itu katanya sesuai dengan Pasal 299 Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.

“Jadi bisa ditindak yakni pelanggaran UU Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, Pasal 299,” katanya.

Dalam Pasal 299 UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, berbunyi: ‘Setiap orang yang mengendarai kendaraan tidak bermotor yang dengan sengaja berpegang pada kendaraan bermotor untuk ditarik, menarik benda-benda yang dapat membahayakan pengguna jalan lain, dan/atau menggunakan jalur jalan kendaraan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 122 huruf a, huruf b, atau huruf c, dapat dipidana dengan pidana kurungan paling lama 15 hari atau denda paling banyak Rp100 ribu’. (RED)

Continue Reading

TNI / Polri

Say No to Narkoba, Kasad Apresiasi Kunjungan Pengurus Granat

Published

on

By

Jakarta,- Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dudung Abdurachman, S.E., M.M., menerima Audiensi Ketua Umum DPP Organisasi Gerakan Anti Narkoba ( Granat) DR. H. KRH. Henry Yosodiningrat, S.H, M.H di Mabesad, Jumat (21/1/2022).

Kasad Jenderal TNI Dudung Abdurachman, S.E., M.M., menyampaikan ucapan terima kasih kepada Ketua Umum DPP Organisasi Gerakan Anti Narkoba (Granat) beserta seluruh pengurus inti, atas kunjungannya ke Mabesad dalam rangka melaksanakan kerjasama dengan TNI AD untuk memperkuat langkah mengatasi peredaran narkoba di masyarakat yang sangat berbahaya bagi sendi-sendi kehidupan bermasyarakat dan bernegara, khususnya di kalangan generasi muda.

Kasad menambahkan, bahwa setiap melaksanakan kunjungan kerja ke daerah khususnya bagi prajurit yang melaksanakan tugas pengamanan di wilayah Perbatasan, selalu menekankan agar menjauhi narkoba dan mewaspadai penyelundupan narkoba melalui jalur perbatasan.

Menurut Kasad, niat baik yang selama ini dilakukan oleh Organisasi Gerakan Anti Narkoba (Granat) merupakan suatu kegiatan yang sangat mulia untuk dapat menyelamatkan generasi muda sebagai penerus perjuangan bangsa dari pengaruh narkotika.

Kasad sangat mendukung kegiatan yang dilaksanakan Granat berupa penyuluhan dan sosialisasi bersama dengan Babinsa TNI AD sehingga menyentuh seluruh pelosok tanah air. Diharapkan seluruh lapisan masyarakat dapat memahami bahaya narkoba sehingga tergerak untuk ikut aktif memerangi peredaran dan penggunaan narkoba dilingkungan masyarakat.

Kasad berharap segera diwujudkan kerjasama TNI AD dan Granat ini dalam sebuah MOU.

Narkoba merupakan zat narkotika yang sangat berbahaya bagi kesehatan manusia, bila digunakan secara langsung maupun tidak langsung menurut dunia kedokteran yang dapat berdampak pada gangguan jantung, otak, pembuluh darah, kulit, sistem syaraf dan paru-paru manusia serta juga berdampak langsung bagi kejiwaan atau mental Manusia berupa Depresi Mental, gangguan jiwa berat/psikotik, bunuh diri, tindak kejahatan, Kekerasan dan pengrusakan.

Sementara itu, Ketua Umum DPP Granat DR. H. KRH. Henry Yosodiningrat, S.H, M.H mengucapkan terima kasih serta apresiasi yang tinggi kepada Kasad atas sambutannya yang begitu hangat kepada Granat di Mabesad serta dukungan kegiatan yang akan dilakukan ke depan.

Hadir pada audiensi tersebut antara lain AsIntel Kasad, Waasintel Bidang-3 Sterad, Kadispenad, Wakil Ketua Umum 1 dan 2 serta pengurus inti Granat. (Dispenad)

Continue Reading

TNI / Polri

Perjumpaan Dua Sahabat Lama

Published

on

By

Jakarta, – Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dudung Abdurachman, S.E., M.M., melakukan kunjungan kerja ke Polda Metro Jaya disambut langsung Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Dr. M. Fadil Imran, M.Si., beserta seluruh pejabat utama Polda Metro Jaya di Lounge Gedung Promoter Polda Metro Jaya Jakarta Selatan, Rabu, (18/1/2022).

Kunjungan Kasad tersebut selain untuk bersilaturahmi, juga untuk temu kangen dengan Kapolda Metro Jaya yang sebelumnya pernah bersama-sama melaksanakan tugas di wilayah hukum DKI Jakarta, dimana saat itu Jenderal TNI Dudung Abdurachman pernah menjabat sebagai Pangdam Jaya.

Dalam pertemuan tersebut membahas kelanjutan apa yang telah dilakukan terdahulu untuk membangun kehidupan Jakarta yang sejuk dan damai agar tetap berjalan melalui upaya yang dilakukan secara sinergi dan solid antara TNI dan Polri.

Kapolda menyatakan kunjungan Kasad merupakan kehormatan baginya sekaligus memberikan dukungan penuh kepadanya untuk meneruskan upaya yang telah dilakukan Jenderal TNI Dudung Abdurachman saat menjabat Pangdam Jaya. (Dispenad)

Continue Reading

TNI / Polri

Minimalisir Penyebaran Covid-19, Lantamal I Terus Kebut Percepatan Serbuan Vaksin

Published

on

By

Belawan,- Bekerja sama dengan Yayasan Masjid Perjuangan 45 Medan Sumatera Utara, TNI Angkatan Laut melalui Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut (Lantamal) I kembali menggalakkan program serbuan vaksinasi Covid-19 dosis kedua yang tentunya pelaksanaan vaksinasi dilaksanakan secara gencar dan masif yang digelar dengan sasaran jamaah dan masyarakat di sekitar di Mesjid Perjuangan 45 Medan, Selasa (18/01/2022).

Lebih kurang 200 jamaah mesjid Mesjid Perjuangan 45 dan masyarakat sekitar mesjid ikut melaksanakan serbuan vaksinasi dengan serum Sinovac tersebut. Dalam pelaksanaan vaksinasi ini, Lantamal I Belawan menerjunkan dua tim tenaga kesehatan yakni Dinas Kesehatan Lantamal I dan RSAL Komang Makes Belawan Selain itu dikerahkan juga para Bintara Pembina Potensi Maritim (Babinpotmar) dengan menargetkan sebanyak 200 orang mendapatkan vaksin.

Komandan Lantamal I Belawan Laksamana Pertama TNI Achmad Wibisono disela–sela kesibukannya juga menyampaikan bahwa tim tenaga kesehatan TNI AL Lantamal I Belawan saya perintahkan untuk ikut terus berpartisipasi dalam melakukan serbuan vaksinasi Covid-19 bagi masyarakat di wilayah kerja Lantamal I Belawan. Serbuan vaksinasi tersebut sebagai bentuk wujud dan aksi kerja nyata yang dilakukan oleh Lantamal I dalam mendorong dan mensukseskan program pemerintah untuk memerangi dan mencegah serta menuju Indonesia sehat bebas Covid-19

Dalam pelaksanaan vaksinasi tersebut tetap dilaksanakan sesuai prosedur kesehatan Covid-19 dimana masyarakat setelah selesai divaksin dihimbau untuk tetap tinggal di tempat untuk menjalani observasi selama 30 menit. Ini dimaksudkan guna mengetahui reaksi Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) atau efek samping dari vaksin Covid-19 tersebut dengan tujuan apabila terjadi gejala yang tidak diinginkan akan dapat ditangani dengan cepat.

(Dispen Lantamal I)

Continue Reading

Trending