Connect with us

TNI / Polri

Membangun Kesiapan TNI AD dengan prinsip Low Cost-High Impact

Published

on

JAKARTA, – Presiden Joko Widodo akhirnya melantik Jenderal TNI Dudung Abdurachman sebagai Kepala Staf Angkatan Darat menggantikan Jenderal TNI Andika Perkasa yang beralih jabatan sebagai Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI) pada tanggal 17 November 2021.

Di hari pertamanya berdinas di Markas Besar TNI Angkatan Darat, Jenderal TNI Dudung melakukan entry briefing untuk menyampaikan visi dan misinya sebagai KASAD. Dalam briefingnya, Jenderal TNI Dudung menjelaskan mengenai pembangunan postur TNI AD ke depan yang harus diwujudkan dengan berbasis prioritas, logis, konsisten, dan berorientasi pada waktu. Mantan Panglima Kostrad ini menyadari benar bahwa dalam dua tahun terakhir, merupakan tahun yang berat bagi perekonomian Indonesia akibat pandemi COVID-19 yang berkepanjangan. covid-19 telah mendorong pemerintah mengeluarkan kebijakan refocusing dan realokasi anggaran, yang tentunya berdampak juga pada anggaran pertahanan. Dampak dari pandemi COVID-19 pada perekonomian dan keuangan diperkirakan bukan hanya berdampak pada tahun ini saja, tetapi juga dapat berlanjut untuk beberapa tahun ke depan. Oleh karenanya, Kasad menegaskan bahwa TNI Angkatan Darat sebagai instansi pemerintah perlu merespons langkah yang diambil pemerintah tersebut dengan pengelolaan anggaran yang efisien, namun tetap menghasilkan postur TNI AD yang optimal. Keadaan yang sulit ini, dijadikan sebagai peluang bagi KASAD untuk berbenah diri dengan melakukan perubahan dan penataan organisasi yang sudah ada, dan meminimalisir pengadaan, secara bijaksana dan tepat.

Memahami urgensi dari pembangunan postur TNI AD yang berkelanjutan, Jenderal TNI Dudung memiliki komitmen untuk dapat melanjutkan transformasi TNI AD yang realistis dan dapat tercapai. Tentunya membangun postur pertahanan yang ideal membutuhkan anggaran yang besar, namun Jenderal TNI Dudung memiliki pemikiran yang berbeda yaitu bagaimana membangun postur TNI AD dengan memegang prinsip “Low cost-High Impact” atau menggunakan anggaran seminimal mungkin, namun memiliki dampak yang signifikan dan menyeluruh bagi organisasi TNI AD. TNI AD sebagai ‘mesin perang’ memiliki beberapa komponen yang berhubungan satu dan lainnya, dimana harus berfungsi dengan baik, agar ‘mesin’ dapat berjalan dengan optimal.

Oleh karenanya, KASAD menegaskan beberapa langkah yang substansial perlu diimplementasikan untuk mewujudkan komitmen tersebut. Langkah yang diambil ini juga sejalan dengan misi Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa untuk melakukan perubahan doktrinal dan organisasional. Langkah fundamental yang diambil yaitu merubah paradigma berpikir tentang manajemen pembangunan postur TNI AD yang biasanya berorientasi pada fungsi seperti intelijen, operasi, latihan, personel, logistik, teritorial, dan perencanaan menjadi berorientasi pada komponen seperti doktrin, organisasi, latihan, materiel, pendidikan, personel, dan fasilitas.

Jenderal TNI Dudung melihat bahwa manajemen berorientasi fungsi tanpa benar-benar memperhatikan keterkaitan antar komponen menyebabkan bias, dan tidak memiliki landasan berpijak yang kuat dalam proses pembangunan postur yang berkelanjutan. Kondisi ini, merupakan pekerjaan rumah yang perlu diselesaikan, salah satu yang signifikan adalah interoperabilitas atau interaksi antar komponen. Seperti halnya modernisasi alutsista TNI AD dan perubahan desain organisasi yang begitu cepat, perlu dibarengi secara simultan dengan komponen lainnya baik doktrin, personel, pendidikan, dan latihan, sehingga belanja pertahanan TNI AD yang memadai, dapat memberikan efek dan outcome yang diharapkan.

Agenda berikutnya adalah menata kembali organisasi baik materiel maupun personel. TNI AD telah melakukan berbagai perubahan struktural, seperti pembentukan satuan baru, validasi organisasi, dan distribusi materiel. Beberapa perubahan tersebut perlu terus dievaluasi agar postur TNI AD semakin baik. Beberapa satuan TNI AD yang dinilai belum beroperasional maksimal, baik dalam segi doktrinal, alutsista, mapun personel, perlu dilakukan redesain organisasi dengan konsep yang tepat guna dan tepat sasaran, agar efektifitas organisasi dapat terus terpelihara. Oleh karenanya, Jenderal TNI Dudung menegaskan perlunya mengambil langkah untuk membangun Postur TNI AD dimulai dari unit terkecil dan terdepan, dimaksudkan agar satu persatu satuan dimulai unit terkecil dipenuhi komponen organisasinya, khususnya terkait pemenuhan materiel, personel dan doktrin. Materiel yang sudah tersebar di berbagai satuan perlu dipetakan, didata, dan ditata kembali agar siap operasional sesuai fungsinya, dan mencegah tidak terjadinya ‘salah guna’.

Kebijakan rematerialisasi dalam hal melengkapi dengan material yang sudah ada, dirasakan tepat, yaitu dengan cara distribusi ulang dengan prioritas pemenuhan unit terkecil dan terdepan terlebih dahulu. Dengan kebijakan ini, Jenderal TNI Dudung meyakini bahwa satu persatu satuan TNI AD mulai dari perorangan, regu, peleton, hingga brigade akan terpenuhi sesuai kebutuhan daftar personel dan perlengkapan (DSPP), sehingga satuan tersebut siap bertempur, sembari mengkalkulasi berapa kekurangan materiel yang perlu diadakan.

Selanjutnya, KASAD sangat menyadari perlunya perubahan kultur dalam organisasi TNI AD. Sebagai mantan Pangdam Jaya pada tahun 2020, Jenderal TNI Dudung selalu menekankan kepada prajuritnya bahwa “Selalu lakukan kegiatan yang bermakna, dan jangan mendemonstrasikan kebodohan.” Kalimat ini mengandung makna yang mendasar, bahwa prajurit TNI AD harus memiliki kultur yang esensial, dengan mengetahui esensi dari setiap kegiatan baik latihan, maupun tugas operasi. Latihan bukan sekedar menjalankan program, namun harus bermakna sesuai dengan realitas pertempuran. Latihan tidak harus selalu menang, agar dapat mengetahui kelemahan-kelemahan yang perlu ditingkatkan. Serta, latihan harus dapat mengintegrasikan seluruh komponen organisasi secara menyeluruh, agar dapat mengetahui interaksi dan kesesuaian antar komponen tersebut. Komitmen dan agenda yang akan diterapkan oleh Jenderal TNI Dudung Abdurachman dinilai sangat logis, realistis dan dapat tercapai semasa dirinya menjabat sebagai KASAD dalam beberapa waktu ke depan. Penataan kembali organisasi diyakini tidak membutuhkan anggaran yang besar, namun dapat berdampak signifikan pada kesiapan tempur TNI AD. KASAD berharap Kesiapan tempur dan profesionalisme TNI AD ke depan tidak hanya sekedar ‘cover’ yang mewah namun tak berisi, melainkan sederhana tetapi berisi dan penuh makna. (Dispenad)

Continue Reading

TNI / Polri

Aksi Heroik Prajurit Satgas Pamtas Yonif 123/Rajawali Bantu Persalinan Warga Di Tengah Kegelapan Alam Papua

Published

on

By

JAKARTA, – Kamis (2/12/2021), menjadi hari yang menegangkan bagi prajurit Satgas Pamtas RI-PNG Yonif 123/RW yang bertugas di Pos Yakyu, Kampung Rawabiru, Distrik Sota, Kabupaten Merauke, Papua. Bagaimana tidak, di tengah kegelapan alam Papua, saat itu prajurit TNI yang tergabung dalam Kolakopsrem 174/ATW Satgas Pamtas RI-PNG Yonif 123/Rajawali, harus berhadapan dengan situasi darurat untuk menyelamatkan dua nyawa sekaligus.

Demikian disampaikan oleh Dansatgas Pamtas RI-PNG Letkol Inf Goklas Silaban, Jumat (3/12/2021) pada keterangan tertulisnya di Distrik Sota, Kabupaten Merauke, Provinsi Papua.

Dansatgas mengatakan
saat itu prajurit TNI Yonif 123/Rajawali sedang berada di pos. Pada pukul 23.30 WIT, tiba-tiba didatangi oleh seorang warga setempat. Warga itu melaporkan bahwa ada seorang ibu hamil tua sedang membutuhkan bantuan medis di bawah rimbunan pohon pisang pinggiran hutan.

“Ya, salah satu pos kami yang berada di Pos Yakyu dengan sigap merespons informasi itu dan bergerak menuju lokasi,” sambung Dansatgas.

Dikatakan selanjutnya, setiba di lokasi, ternyata ibu hamil bernama Novita dalam kondisi mengkhawatirkan. Bayi yang dikandungnya sudah waktunya untuk lahir ke dunia. Sementara situasi di lokasi tak menguntungkan. Mama Novita tak henti menjerit histeris karena alami kontraksi hebat.

“Jadi saat itu Mama Novita sedang menemani sang suami untuk berburu di hutan. Dan di tengah jalan harus diambil tindakan persalinan darurat,” ujar Letkol Goklas.

Dalam kondisi itu, akhirnya prajurit TNI langsung melaksanakan tindakan medis darurat untuk menyelamatkan nyawa Mama Novita dan bayinya. Dengan peralatan medis seadanya dan penerangan hanya menggunakan lampu senter, prajurit Kesehatan Yonif 123/Rajawali yang sebelumnya sudah berkonsultasi kepada Dokter Satgas Lettu Ckm dr. Bintang Karlien Ass.Eng, membantu proses persalinan. Dan persalinan darurat itu berhasil dengan baik. Bayi lahir dan nyawa Mama Novita berhasil diselamatkan.

Di tempat terpisah, Komandan Pos TNI Yakyu, Letda Darwin Simanulang mengatakan, saat itu memang tak mungkin membawa Mama Novita ke tempat persalinan yang layak. Sebab Mama Novita sudah kontraksi dan alami pendarahan hebat dan harus dilakukan penanganan dengan segera dan akhirnya Mama Novita harus melakukan persalinan darurat di perkebunan pisang.

Bayi perempuan yang dilahirkan Mama Novita merupakan anak ketujuh dengan suaminya bernama Daniel. Keluarga itu sangat berterima kasih atas pertolongan darurat yang telah diberikan prajurit Satgas Pamtas Yonif 123/RW Rajawali. (Dispenad)

Continue Reading

TNI / Polri

Kadislitbangad Berharap Ke Depan Litbang TNI AD Mampu Menghasilkan Karya Yang Lebih Berkualitas

Published

on

By

JAKARTA, – Kemampuan para peserta mengimplementasikan konsep yang telah dirumuskan akan memberikan dampak positif untuk meningkatkan hasil Litbang yang berkualitas.

Demikian disampaikan Kepala Dinas Penelitian dan Pengembangan TNI AD (Kadislitbangad) Brigjen TNI Terry Tresna Purnama S.I.Kom., M.M., dalam keterangan tertulis penerangan Dislitbangad saat menutup Rakornis Litbanghan TNI AD TA 2021, di Laboratorium Dislitbangad Batu Jajar Bandung, Jumat (3/12/2021).

Rasa bangga dan salut juga diungkapkan Kadislitbangad kepada para peserta Rakornis yang konsisten dan serius serta antusias dalam mengikuti Rakornis Litbanghan tersebut sehingga terlahir buah pikir yang cemerlang guna kemajuan Litbanghan ke depan.

Dengan banyaknya sumbangan pemikiran yang disampaikan oleh para peserta, tuturnya, sebagai kontribusi dalam merumuskan konsep yang aplikatif guna meningkatkan hasil kegiatan Litbang yang semakin berkualitas dan memiliki prospek untuk dikembangkan sampai dengan produksi masal.

“Saya mengharapkan para peserta tidak hanya mampu memberikan kontribusi berupa sumbangan pemikiran, tapi yang lebih penting adalah para peserta mampu mengimplementasikan konsep tersebut guna meningkatkan kualitas pelaksanaan kegiatan Litbang,” tegasnya.

Ia pun mengingatkan agar para peserta dapat mengambil manfaat dari forum Rakornis yang telah dikaksanakan ini, sehingga ke depan lebih baik lagi dan mampu menghasilkan karya-karya Litbang yang semakin berkualitas dan bermanfaat guna mengatasi berbagai permasalahan yang dihadapi oleh prajurit dan satuan TNI AD.

“Evaluasi kegiatan ini sebagai bahan untuk penyempurnaan kegiatan Rakornis Litbanghan ke depan,” pungkasnya.

Hadir pada penutupan Rakornis Litbanghan TNI AD TA 2021, Dirjianbang Secapa AD, Paband III/Litbangasro Srenaad, para Dirbinlitbang/Dirjianbang Balakpus. (Dispenad).

Continue Reading

TNI / Polri

Syukuran Sederhana HUT ke -59 Gagak Hitam Yang Berbeda Dari Biasanya

Published

on

By

JAKARTA, – Dalam mengungkapkan wujud syukur, peringatan Hari Ulang Tahun ke -59, Yonarhanud 10/Gagak Hitam menggelar acara syukuran secara sederhana yaitu dengan pembacaan Yasin dan doa bersama dilanjutkan dengan tradisi pencucian Tunggul Batalyon, Jum’at (3/12/21).

Dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (4/2/2021), kegiatan ini dilaksanakan bertujuan untuk mensyukuri segala nikmat yang telah diberikan oleh Allah SWT yang merupakan nilai luhur serta sejarah satuan yang harus dilestarikan serta dihormati keberadaannya, dengan harapan setiap prajurit Gagak Hitam tidak akan lupa akan kewajiban, tugas pokok, dan asal keberadaannya sebagai prajurit rakyat, dari rakyat oleh rakyat dan untuk rakyat.

Komandan Batalyon Arhanud 10/Gagak Hitam Letkol Arh Syarief SB juga mengungkapkan, acara syukuran kali ini dalam suasana khidmat, penuh kesederhanaan dan kebersamaan, tradisi ini sebagai salah satu bentuk rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa dan juga sebagai salah satu renungan serta evaluasi diri terhadap tugas yang telah dilakukan.

“Sengaja peringatan HUT Batalyon kami laksanakan dengan sederhana dengan doa bersama di masa pandemi Covid -19 ini. Kedepan semoga kami dapat lebih berbuat yang terbaik serta semakin banyak menuai prestasi dari segala bidang dengan mengedepankan profesionalisme dalam bertugas, ” ungkap Syarief.

Syarief juga mengungkapkan rasa bangga kepada seluruh prajurit Gagak Hitam yang telah mengabdikan dirinya dalam setiap torehan prestasi yang diperoleh.

“Dan semoga melalui kegiatan syukuran ini dapat menambah rasa kecintaan prajurit Gagak Hitam terhadap satuan, TNI AD dan NKRI, ” pungkasnya. (Dispenad)

Continue Reading

Trending