Connect with us

Metro

Kepala BKN PDI Perjuangan DKI Jakarta Shalimar Anwar Sani Prihatin dengan Kenaikan Harga Kedelai

Published

on

Jakarta – Mengutip informasi tentang Produsen Tempe Mogok Produksi, pada tanggal 21-23 Februari 2022 lalu, dimana alasan aksi mogok para pembuat tempe dan tahu tersebut adalah dikarena harga kedelai yang saat ini tinggi.

Ketua Puskopti DKI Jakarta Sutaryo menjelaskan aksi itu dilakukan sebagai bentuk protes mahalnya harga kedelai. Ia menyebut harga kedelai mencapai Rp11.300 per kg.

Melihat persoalan ini, Shalimar Anwar Sani selaku Kepala Badan Kebudayaan Nasional PDI Perjuangan DKI Jakarta mengungkapkan kegelisahaannya.

“Tempe dan tahu adalah makanan ciri khas nusantara dan makanan rakyat yang sedari dulu dikenal dengan kesederhanaannya namun bergizi tinggi. Saya nelangsa mendengar adanya mogok produksi oleh produsen tempe dan tahu di negeri sendiri,” jelas Shalimar Anwar Sani yang akrab dipanggil SAS.

Sebagai makanan yang dirindukan oleh masyarakat Indonesia yang merantau keluar negeri, menurut Shalimar, sudah selayaknya ada perlindungan dan pendampingan khusus kepada para produsen tempe dan tahu agar tidak tergerus perdagangan bebas, persaingan harga pasar, dan kekurangan lahan pertanian.

“Makanan juga menjadi ciri budaya, maka sudah selayaknya untuk kita pertahankan dan upayakan keberlangsungannya. Seandainya saja pihak-pihak yang mampu mau bergerak bersama para petani kedelai demi mewujudkan kebutuhan nasional kedelai dengan kualitas yang baik, saya yakin harga kedelai sebagai bahan pokok tempe dan tahu tidak seharusnya melonjak jauh,” jelas Shalimar semangat.

Baru-baru ini Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo berencana untuk mengejar produksi kedelai lokal dalam waktu 200 hari atau dua kali musim tanam.

Swasembada atau pemenuhan kebutuhan kedelai dari produsen lokal hanya akan terjadi jika ada ketersediaan lahan untuk penanaman kedelai, menemukan varietas baru, serta meregulasi tata niaga meliputi regulasi harga dan pengendalian impor. Atas hal ini, Shalimar mengapresiasi dan mendukung penuh permintaan Presiden Jokowi kepada Menteri Pertanian untuk mencari lahan khusus guna produksi kedelai.

“Ini sudah bentuk perhatian khusus dari Presiden Jokowi terkait ketahanan pangan dan keberlangsungan makanan tempe tahu yang menjadi ciri khas Indonesia,” tegas Shalimar. Shalimar berharap, semoga dengan niat baik ini dapat terealisasi dengan baik pula.

Sebagai pimpinan yang menaungi Badan yang bergerak di bidang kebudayaan, Shalimar sangat berharap tempe dan tahu tetap bertahan keberadaannya di tengah masyarakat.

“Makanan merupakan produk dan cerminan budaya, kuliner merupakan identitas budaya. Jangan sampai tempe dan tahu hilang karena tidak ada lagi yang memproduksinya. Ini juga menjadi pengingat kita agar senantiasa bersemangat berdikari untuk kedaulatan pangan di negeri sendiri,” jelas Shalimar.

Continue Reading

Metro

Kerja Bakti Lingkungan RT 06/06 Karet Tengsin Jakarta Pusat

Published

on

By

Jakarta – Kegiatan kerja bakti ini merupakan pengamalan dari nilai pancasila ke-3 yaitu

“persatuan Indonesia”. Gotong royong dalam masyarakat sudah melekat dan menjadi kebiasaan dalam berbagai kegiatan.

Ketua RT 06/06 Nuzul Fahmi pada Minggu, (04/12)

beserta jajarannya bersama warga secara gotong royong melaksanakan kerja bakti bersih-bersih lingkungan yang tergabung dalam program kegiatan rutin dari Kelurahan Karet Tengsin dalam rangka meningkatkan kebersihan dan keindahan lingkungan diwilayah Karet Tengsin dan khusus nya lingkungan RT 06/06.

Pada kesempatan tersebut RT Fahmi bersama warga membersihkan ranting pohon, selokan saluran air dikarenakan cuaca menjelang akhir tahun cuaca angin dan hujan lumayan ekstrim, sekaligus menjalin silaturahmi dengan warga satu sama lainnya.

“Kegiatan kerja bakti merupakan salah satu kegiatan yang dapat menjaga kerukunan antar sesama, baik itu warga baru maupun warga lama” imbuh RT Fahmi.

Ditempat yang sama Sayuti selaku penjaga lingkungan menambahkan agar warga turut menjaga kebersihan dan keindahan di lingkungan kita sendiri. *Ag

Continue Reading

Metro

Pelantikan Ketua Dan Pengurus IKTASS Jabodetabekban

Published

on

By

Continue Reading

Metro

Maesa Soccer School Gelar Turnamen Piala Wali Kota Jakarta Pusat

Published

on

By

Jakarta – Selama vakum 2 tahun lebih akibat pandemi Covid-19 melanda Indonesia, Sekolah Sepak Bola (SBB) Maesa Soccer School mengadakan turnamen dengan memperebutkan piala Wali Kota Administrasi Jakarta Pusat.

Budi susastro ketua Pelaksana Turnamen Sepak Bola mengatakan, pagelaran turnamen sepak bola anak dalam rangka memperingati Hari Sumpah Pemuda Tahun 2022.

“Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan olahraga melalui turnamen sepak bola yang pesertanya dari usia dini,” kata Budi Susastro

“Pelaksanaan turnamen digelar 30 Oktober 2022 di lapangan utama Bumi Perkemahan Cibubur.

Budi susastro menjelaskan, turnamen ini digelar guna mencari bibit-bibit unggul pesepakbola usia dini dalam rangka prestasi untuk sekolah di DKI Jakarta.

“Turnamen ini ada empat katagori, mulai usia 9 sampai dengan 12 tahun. Setiap kategori ada 16 tim, sehingga total peserta ada 64 tim,” ungkap Budi Susastro

Budi Susastro berharap, kegiatan turnamen ini bisa menjadi agenda tahunan dalam membangun anak-anak agar lebih berprestasi.

Wali Kota Administrasi Jakarta Pusat Dhany Sukma mengapreasi dan merespon positif serta mendukung aktivitas kegiatan turnamen sepak bola yang bertujuan untuk melakukan pembinaan olahraga sepak bola. Serta memberikan ruang kepada para peserta untuk bisa masuk jalur prestasi.

“Kenapa mengajak wali kota untuk ikut mengambil bagian, tujuannya minimal memberikan lisensi bahwa ini layak untuk dijadikan sebagai jalur prestasi, meskipun ada jalur zonasi, ada jalur prestasi. Tapi ini menjadi daya dukung bagi siswa-siswi yang memang memiliki bakat olahraga sepak bola,” ungkapnya

Continue Reading

Trending