Connect with us

TNI / Polri

HUT ke-74 Korps Brimob Polri, Bakti Sosial Operasi Hernia dan Bibir Sumbing

Published

on

Depok – Pada peringatan ulang tahun Korps Brimob yang ke-74 tahun 2019, mengangkat tema “Brimob untuk Indonesia”. Dengan menyelenggarakan rangkaian kegiatan antara lain Tabur Bunga di makam pahlawan. Bakti Sosial Kesehatan, Donor Darah, Anjangsana serta puncak acara akan dilaksanakan upacara dilapangan Mako Korbrimob pada tanggal 14 November 2019.

Pada pelaksanaan Bakti Sosial Kesehatan Operasi Hernia dan Bibir Sumbing diawali dengan acara seremonial yang dihadiri oleh Komandan Pasukan Gegana Korbrimob Polri Brigjen Pol Edi Mardianto, S.I.K M.Si beserta pejabat utama Korbrimob serta Direktur Indosiar Komjen Pol (Purn) Drs. Imam Sujarwo. M SI dan komisaris Indosiar pada hari Jum’at 1 November 2019 pukul 13.30 WIB.

Dalam kegiatan bakti social kesehatan sesuai dengan motto pengabdian Korbrimob “Jiwa Ragaku Demi Kemanusiaan”, bekerjasama dengan Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih (YPP) dan Yayasan Karya Alfa Omega akan menyelenggarakan Operasi Hernia dan Operasi Bibir Sumbing selama 3 (tiga) hari tanggal 1-3 November 2019 di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob.

Peserta operasi Hernia dan Bibir Sumbing sebanyak 74 orang terdiri dari 60 orang peserta operasi Hernia dan 14 orang Peserta operasi bibir sumbing. Para peserta bakti sosial operasi Hernia dan operasi Bibir Sumbing adalah masyarakat kurang mampu yang tidak memiliki kartu BPJS maupun jaminan kesehatan Iainnya yang berasal dari berbagai daerah antara lain Garut, Cianjur dan Bogor.

Penetapan calon peserta operasi Hernia dan Bibir Sumbing dilakukan oleh Yayasan Karya Alfa Omega melalui kader-kadernya di wilayah Garut, Cianjur, Tangerang dan kota Bogor.

Tindakan selanjutnya dilakukan Screening untuk penentuan kelayakan pasien sebelum melaksanakan tindakan operasi. Screening pertama dilakukan di keempat wilayah tersebut guna melakukan pendataan awal masyarakat yang memiliki kriteria dan membutuhkan operasi hernia maupun bibir sumbing.

Adapun hasil screening awal didapatkan data pasien rencana operasi hernia dari daerah Garut sebanyak 100 orang, untuk peserta rencana operasi Bibir sumbing dari wilayah Bogor 15 orang, Cianjur 18 Orang dan Tangerang 8 orang. Selanjutnya pada hari Kamis tanggal 31 Oktober 2019 dilaksanakan kembali screening kedua berupa pemeriksaan laboratorium dan konsultasi dengan dokter spesialis penyakit daIam (untuk pasien dewasa) dan dokter spesialis anak (untuk pasien anak) untuk menentukan dan memasukan Iayak tidaknya pasien mengikuti operasi hernia dan bibir sumbing.

Adapun hasil screening akhir didapatkan data sebanyak 60 org dari Garut dinvatakan Iayak mengikuti operasi hernia, dan terdapat 14 orang yang dinyatakan layak mengikuti Operasi bibir sumbing (8 orang dari Cianjur, 2 orang dari Bogor, 4 orang dari Tangerang)

Dari hasil Screening yang dilaksanakan di wilayah masing-masing para peserta operasi hernia dan bibir sumbing beserta keluarga Yang mendampingi akan dimobilisasi dari daerah asal menuju ke Rumah Sakit Bhayangkara Brimob Kelapadua untuk Persiapan tindakan operasi.

Pada hari pertama pelaksanaan bakti Sosial diawali dengan pelaksanaan operasi hernia sebanyak 5 orang untuk selanjutnya pada hari kedua akan dilaksanakan operasi hernia sebanyak 55 orang dan pada hari terakhir akan dilaksanakan operasi bibir sumbing sebanyak 14 orang. Setelah pelaksanaan operasi seluruh peserta akan menjalani perawatan di Rumah Sakit Bhayangkara Brimob sampai dmyatakan dokter dapat pulang dan dilakukan perawatan di rumah masing-masing serta dapat melaksanakan kontrol pengobatan pasca Operasi hernia dan bibir sumbing di fasilitasi kesehatan terdekat dengan tempat tinggal masing-masing.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

TNI / Polri

WAKASAD SAMBUT KEDATANGAN SATGAS BENCANA BANJIR BANDANG ADONARA

Published

on

By

Jakarta – Wakil Kepala Staf Angkatan Darat (Wakasad) Letjend TNI Bakti Agus Fadjari, S.Ip., M.Si., menyambut kedatangan Satuan Tugas (Satgas) Tanggap Darurat Bencana Banjir Bandang Adonara (NTT), melalui upacara militer yang berlangsung di lapangan upacara Satuan Angkutan Air (Satangair) Pusat Perbekalan dan Angkutan TNI AD (Pusbekangad), Tanjung Priok Jakarta, Sabtu (8/5/2021).

Setelah turun dari kapal, para personel melaksanakan Tes Swab Antigen untuk memastikan tidak terjangkiti Covid-19, baru kemudian melaksanakan kegiatan berikutnya.

Dalam sambutannya Wakasad menyampaikan bahwa tugas Satgas sangat mulia. “Saya merasa bangga atas kerja keras, semangat serta dedikasi yang tinggi dari seluruh personel sehingga mendapat apresiasi dari Pemerintah Daerah dan masyarakat setempat, hal ini akan sangat membekas dihati masyarakat.

Saya mewakili Bapak Kasad mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada seluruh personel Satgas yang telah melaksanakan tugas di daerah bencana Adonara dan selamat kembali ke satuan masing-masing”, ujar Wakasad.

Turut hadir dalam penerimaan tersebut Irjenad, Asops Kasad, Kapushubad, Kapusziad, Wakapusbekang, Kadispenad, Dansatangair, Dandim Jakarta Utara dan para pejabat Pusbekangad. (Dispenad)

Continue Reading

TNI / Polri

Kapolri Melaunching Binmas Online System (BOS) & Berharap Bhabinkamtibmas Jadi Problem Solving Masyarakat

Published

on

By

Jakarta, – Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo meminta para bhabinkamtibmas berperan menjadi problem solving saat bertugas di tengah-tengah masyarakat. Salah satunya memberikan pendampingan hukum misalnya meluruskan berita-berita hoaks.

“Pada saat situasi pandemi ini, polisi yang paling pinter ya bhabinkamtibmas. Mereka bisa menjadi guru, bisa menjadi ustad, teman curhat dan sebagainya,” kata Sigit saat melaunching aplikasi Binmas Online System (BOS) di Gedung PTIK Polri, Jakarta Selatan, Rabu (5/5/2021).

Peluncuran aplikasi ini merupakan komitmen dan pemantapan program pemolisian yang Presisi (Prediktif, Responsibilitas dan Transparansi Berkeadilan) Kapolri. Aplikasi BOS itu sendiri berada di bawah jajaran Korps Bina Masyarakat (Korbinmas) Baharkam Polri. Program tersebut juga bisa dimanfaatkan untuk internal Polri maupun eksternal atay masyarakat umum. “Melalui aplikasi ini maka bhabinkamtibmas bisa membantu informasi awal kepada masyarakat dalam mendapatkan info dan sharing,” ungkap Sigit

Mantan Kabareskrim ini menjelaskan, pemanfaatan aplikasi BOS di internal diantaranya adalah untuk membuat laporan terkait dengan kegiatan-kegiatan Bhabinkamtibmas yang merupakan garda terdepan kepolisian di lini masyarakat. “Sehingga seluruh informasi yang ada ini bisa terlapor ke pusat dan kemudian disatukan dalam 1 sistem Big Data,” ujar Sigit.

Aplikasi BOS ini juga memperkuat pemolisian Presisi terkait dengan Prediktif. Pasalnya, hal itu bisa memanfaatkan Artificial Intelligence sehingga bisa mencegah atau mengantisipasi segala bentuk gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat (kamtibmas). “Tentunya kami harapkan bisa semakin mendukung dalam upaya melaksanakan program pemolisian yang Prediktif,” ucap mantan Kapolda Banten tersebut.

Dengan diluncurkannya aplikasi ini, Sigit menyebut, kedepan bakal melakukan integrasi dengan Kementerian/Lembaga Negara lainnya sehingga terciptanya pelayanan yang berintegrasi. “Tentunya ini akan memudahkan masyarakat untuk mendapatkan pelayanan tanpa perlu repot-repot hadir ke kantor polisi. Walaupun kami perintahkan ke seluruh anggota tetep turun ke masyarakat untuk terus berikan pelayanan terbaik,” ujar Sigit.

Continue Reading

TNI / Polri

Dandim 1622/Alor Resmikan Jembatan Siboil Waisika, Warga Sambut Suka Cita

Published

on

By

JAKARTA, – Dandim 1622/Alor Letkol Inf Supyan Munawar meresmikan beroperasionalnya Jembatan yang dibangun Satgas Zeni TNI AD di Desa Waisika, Kecamatan Alor Timur Laut, Kabupaten Alor, Kamis (6/5/2021).

Sukacita warga terpancar dengan kembali normalnya akses transportasi dari Alor Timur Laut menuju tiga kecamatan lainnya dengan berdirinya jembatan penghubung beberapa kecamatan di wilayah tersebut setelah jembatan lama hancur diterjang banjir bandang pada 4 April 2021 lalu.

Danrem 161/WS Brigjen TNI Legowo W.R Jatmiko, S.I.P., M.M, dalam sambutan tertulisnya yang dibacakan Dandim 1622/Alor menegaskan, dirinya memberikan penghargaan yang tinggi kepada Satgas Penanggulangan Bencana Banjir Bandang di Kabupaten Alor.

“Saya atas nama pimpinan Angkatan Darat memberikan apresiasi atas dedikasi dan kerja keras seluruh prajurit yang membantu masyarakat yang terdampak bencana maupun pencarian korban,” tegas Danrem dalam amanat tertulisnya.

Pembangunan jembatan di Waisika, Kabupaten Alor ini merupakan perintah langsung dari Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Andika Perkasa begitu mendapat laporan bahwa beberapa jembatan terputus akibat bancana banjir bandang di Kabupaten Alor yang salah satunya jembatan di Waisika ini.

Pengerjaan jembatan ini terbilang cepat hanya membutuhkan waktu hanya delapan hari. Jembatan dengan panjang 14 meter dan lebar 4 meter ini dikerjakan oleh personel Batalyon Zeni Konstruksi (Yonzikon) 13/Karya E Siboil Waisika, Warga Sambut Suka Cita*

JAKARTA, – Dandim 1622/Alor Letkol Inf Supyan Munawar meresmikan beroperasionalnya Jembatan yang dibangun Satgas Zeni TNI AD di Desa Waisika, Kecamatan Alor Timur Laut, Kabupaten Alor, Kamis (6/5/2021).

Sukacita warga terpancar dengan kembali normalnya akses transportasi dari Alor Timur Laut menuju tiga kecamatan lainnya dengan berdirinya jembatan penghubung beberapa kecamatan di wilayah tersebut setelah jembatan lama hancur diterjang banjir bandang pada 4 April 2021 lalu.

Danrem 161/WS Brigjen TNI Legowo W.R Jatmiko, S.I.P., M.M, dalam sambutan tertulisnya yang dibacakan Dandim 1622/Alor menegaskan, dirinya memberikan penghargaan yang tinggi kepada Satgas Penanggulangan Bencana Banjir Bandang di Kabupaten Alor.

“Saya atas nama pimpinan Angkatan Darat memberikan apresiasi atas dedikasi dan kerja keras seluruh prajurit yang membantu masyarakat yang terdampak bencana maupun pencarian korban,” tegas Danrem dalam amanat tertulisnya.

Pembangunan jembatan di Waisika, Kabupaten Alor ini merupakan perintah langsung dari Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Andika Perkasa begitu mendapat laporan bahwa beberapa jembatan terputus akibat bancana banjir bandang di Kabupaten Alor yang salah satunya jembatan di Waisika ini.

Pengerjaan jembatan ini terbilang cepat hanya membutuhkan waktu hanya delapan hari. Jembatan dengan panjang 14 meter dan lebar 4 meter ini dikerjakan oleh personel Batalyon Zeni Konstruksi (Yonzikon) 13/Karya Etmaka bersama-sama dengan personel Polres Alor, Dinas PUPR Kabupaten Alor dan masyarakat setempat.

Pada kesempatan yang sama, Wakil Bupati Alor, Imran Duru sangat mengapresiasi kinerja Satgas Zeni TNI AD dalam proses pembangunan jembatan tersebut.

Dirinya bahkan berkali-kali memuji kesigapan personel Kodim 1622/Alor serta Satgas Zeni TNI AD dalam membantu pemerintah daerah dan masyarakat untuk kembali dapat beraktivitas normal pasca bencana.

“Saya katakan, bahwa kerja TNI dari Kodim 1622/Alor maupun Satgas Zeni TNI AD luar biasa, mulai dari membantu evakuasi warga, memberikan bantuan logistik hingga pembangunan jembatan di Waiska,” tuturnya.

Ia juga menyampaikan ucapan terima kasih kepada Kasad yang telah mengirimkan personel dan materiel jembatan agar jalur transportasi dan roda perekonomian warga kembali berjalan normal.

Pada acara peresmian jembatan Siboil di Waisika dilakukan Wabup Alor yang didampingi Dandim 162/Alor, Danyonzikon 13/KE dan Kapolres Alor serta pejabat terkait. (Dispenad)

Continue Reading

Trending