Connect with us

Metro

HIPMI Kabupaten Bekasi Gelar Vaksinasi Dihadiri Direksi Waskita Karya dan Dandim Kabupaten Bekasi

Published

on

Kabupaten Bekasi – Badan Pimpinan Pusat (BPP) Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) bersama PT Maming Enam Sembilan menggelar vaksinasi massal di Jalan Tol Cimanggis-Cibitung yang sangat dekat dengan Tempat Pemrosesan Akhir Sampah (TPAS) Burangkeng, Kamis (30/9/2021).

Sejak pagi masyarakat sudah berdatangan ke lokasi. Tenda tempat vaksinasi digelar tepat berada di bawah kolong tol. Mereka antre satu per satu untuk menunggu giliran divaksin setelah melewati skrining.

Usai vaksinasi, mereka mendapat susu dan roti untuk menunggu sebagai antisipasi KIPI (Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi). Setelah itu mereka diperbolehkan membawa pulang sekarug beras seberat 5 kilo.

Ketua Umum BPP HIPMI, Mardani H. Maming, menjelaskan pihaknya sudah menggelar beberapa kali vaksinasi massal di sejumlah daerah.

“Ini sudah kita adakan bukan hanya di Bekasi, sebelumnya kita sudah di Banten, Jatim, Soli, Kalimantan Selatan, dan terakhir Jawa Barat,” katanya dengan ramah.

Dia memperkirakan lewat program Hipmi tersebut sudah 150.000 warga Indonesia yang divaksin. Dia berharap Hipmi turut membantu pemerintah dalam mencapai Herd Immunity (Kekebalan Kelompok).

“Mudah-mudahan dengan banyaknya yang divaksin cepat pulih masalah ekonomi,”tuturnya.

Sementara itu, Ketua Umum Hipmi Kabupaten Bekasi, Azmi Robbani, mengatakan kegiatan yang dikhususkan bagi pejuang kebersihan berjalan lancar.

“Pada hari ini kita menjadi tuan rumah mewakili Jawa Barat. Ini rangkaian kegiatan HIPMI Pusat. Alhamdulillah, terlaksana 1000 dosis,” ucapnya dengan ramah kepada awak media.

Dosis kedua nanti akan dijadwalkan pada 28 Oktober 2021.

Alasan memilih TPAS Burangkeng, kata Azmi, karena HIPMI pusat meminta mencari titik yang tidak tersentuh.
“Kita anggap ini daerah yang tidak tersentuh, lalu juga tempat pembuangan sampah ini rawan terhadap penyakit termasuk corona,”pungkasnya.

Pj. Bupati Bekasi, Dani Ramdan, menjelaskan di Kabupaten Bekasi saat ini sudah 59,9 persen masyarakat yang menjalani vaksinasi dosis pertama.
“Angka 70 persen bisa kita raih jika ada bantuan seperti HIPMI ini. Kita sekarang sudah 59,5 persen, mungkin dengan hari ini menjadi 60 persen,” katanya dengan penuh harap.

Dani juga berharap dengan kegiatan-kegiatan seperti ini dapat membantu Kabupaten Bekasi dalam mencapai Herd Immunity.

Turut hadir dalam kegiatan ini yaitu Luki Theta Handayani; Direktur Pengembangan Bisnis dan QHSE PT Waskita Karya didampingi Kepala Proyek tol Cimanggis-Cibitung Arief, Sekretaris Umum BPC HIPMI Kab.Bekasi Tuti Yasin beserta pengurus, Surya Batara Kartika Ketua Umum BPD HIPMI Jabar beserta pengurus, Dandim 0509/Kabupaten Bekasi Letkol Kav.Tofan Tri Anggoro.

Continue Reading

Metro

BPSKL Wilayah Kalimantan Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat

Published

on

By

Jakarta – Meningkatkan kesejahteraan rakyat adalah tugas negara karena sudah di atur oleh undang undang, maka Kementerian Lingkungan Hidup melalui tupoksinya dan Bahwa hutan sosial guna membantu kesejahteraan masyarakat yang tinggal di sekitar hutan.

Agus Karyono (Staf BPSKL Kalimantan) yang mewakili Ir. Nurhasnih, MM mengatakan bahwa dalam event ini membawa kelompok masyarakat Wilayah Kalimantan.

“Acara ini membawa kelompok masyarakat Wilayah Kalimantan seperti Kalimantan Barat yang terkenal dengan Kopi Libericanya, demikian juga dengan Kalimantan tengah kopinya di mix dengan rempah-rempah atau pinang.

Variasi ini merupakan inisitiatif kelompok-kelompok dengan kearifan lokal masyarakat,” katanya dengan semangat.

“Sesuai dengan budaya masing-masing Kalimantan Selatan juga ada kopi di mix (campur) juga. Acara ini atau pertemuan sebagai ajang promosi dan pelatihan, nantinya di hari terakhir 27/01/2022 jumpa dengan pembeli (Harika Trip),” tuturnya.

“Pameran kopi ini skala nasional walaupun sudah di pameran secara lokal. KLH terus bersinergi dan mendukung usaha masing-masing kelompok, KLH sebagai akses pengelola kelompok pengusaha agar legal di hutan,” bebernya.

“Sebagai pintu awal bagi mereka yang berusaha kopi di lahan kehutanan. Selanjutnya untuk produk kopi perijinannya sesuai standar. Contoh : Kemenkes, Kemenperin, UI dan SNI.Sementara bibit pohon dari Kementan. Kementrian selalu mendukung sesuai tupoksi masing masing,” pungkas Agus Karyono.

Harapannya agar masyarakat makin sejahtera (ekonomi) dan turut menjaga kelestarian hutan .

Continue Reading

Metro

Mukerda Gapensi DKI Jakarta Resmi di Buka Kadis Perumahan dan Pemukiman Wilayah

Published

on

By

Continue Reading

Metro

H Dian Rahadian Terpilih Jadi Ketua Di Muswil XI Jabar Pemuda Pancasila

Published

on

By

Continue Reading

Trending