Connect with us

TNI / Polri

Kiprah Kodam Jaya Termonitor Pemerintah Pusat

Published

on

Jakarta, – Kiprah Kodam Jaya/Jayakarta akan selalu termonitor pemerintah pusat, dikarenakan hampir 60% kegiatan adalah kegiatan pemerintah pusat, dan 40% sisanya adalah kegiatan pemerintah daerah.Hal-hal yang positif maupun negatif akan secara nyata termonitor dan kegiatan Kodam Jaya lebih banyak ketemu Presiden daripada Gubernur.

Hal tersebut disampaikan Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dudung Abdurachman, S.E., M.M., saat memimpin serah terima jabatan (Sertijab) Pangdam Jaya/Jayakarta dari Mayjen TNI Mulyo Aji, M.A., kepada Mayjen TNI Untung Budiarto, bertempat di Mabesad, Jakarta, Senin (10/1/2022).

Dikatakan Kasad, Kodam Jaya/Jayakarta merupakan pintu gerbangnya TNI Angkatan Darat sekaligus TNI di seluruh Indonesia. Apabila Jakarta goyang maka akan berpengaruh kepada seluruh wilayah lainnya di Indonesia. Oleh karena itu Kasad berpesan kepada Mayjen TNI Untung Budiarto sebagai Pangdam Jaya yang baru untuk menyikapi terhadap kegiatan-kegiatan dan selalu mewaspadai setiap perkembangan situasi.

“Saya percayakan kepada Mayjen TNI Untung untuk memimpin Kodam Jaya/Jayakarta, kendalikan seluruh prajurit. Ciptakan rasa aman dan tenteram serta tetap menyikapi setiap situasi, sehingga hal-hal dan langkah antisipasi bisa dilakukan sedini mungkin,” ujarnya.

Begitu juga komunikasi sosial dengan masyarakat, lanjut Kasad, harus betul-betul memberdayakan media yang ada, karena setiap langkah dan kegiatan yang bersinggungan dengan masyarakat akan berdampak positif bagi keterwakilan TNI Angkatan Darat di Jakarta.

“Lakukan inovasi, Imajinasi dan kreativitas yang positif, yang nantinya akan tercermin bahwa TNI AD betul-betul dicintai dan disayangi oleh masyarakat,” pintanya.

Pada acara yang turut dihadiri oleh jajaran pejabat tinggi TNI AD dan Ketua Umum Persit Kartika Chandra Kirana beserta jajaran pengurus inti tersebut, Kasad juga berharap kepada pejabat yang baru untuk selalu menjalin komunikasi dan bersilaturahmi dengan mengunjungi para Purnawirawan TNI AD, LVRI, PPRI, PPAD, PEPABRI dan sebagainya.

“Kita merupakan generasi penerus, minta masukkan dari mereka (para Purnawirawan TNI AD), karena pasti ada hal-hal yang bisa dijadikan pedoman bagi kita,” pesannya.

Di akhir sambutannya Kasad kembali mengingatkan untuk selalu melakukan pengecekan secara langsung terhadap kondisi prajurit TNI AD di lapangan, hal ini dipandang perlu guna mengatasi kesulitan dan kekurangan prajurit ketika bertugas.

“Pangdam Jaya tidak akan melakukan kegiatan sendirian, tetapi akan dibantu oleh Angkatan Darat,” pungkasnya.

Perlu diketahui bahwa Mayjen TNI Mulyo Aji akan menempati jabatan selanjutnya sebagai Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan RI, sedangkan Mayjen TNI Untung Budiarto sebelumnya menjabat Staf Khusus Panglima TNI.  

Mayjen TNI Untung Budiarto merupakan lulusan Akademi Militer tahun 1988, dari kecabangan Infanteri yang mengawali karirnya di korp baret merah Kopassus. Pria Kelahiran Tegal 56 tahun yang lalu ini pernah menjabat sebagai Komandan Yonif 733/Masariku, Komandan Kodim 1504/Ambon hingga Komandan Korem 045/Garuda Jaya.

Di samping itu, Mayjen TNI Untung juga pernah menjabat sebagai Wakil Asisten Operasi Kasad, periode 2017 hingga 2019. Kemudian menjadi Kepala Staf Komando Daerah Militer (Kasdam) I/Bukit Barisan, dan juga pernah menjabat sebagai Sekretaris Utama (Sestama) Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT). (Dispenad)

Continue Reading

TNI / Polri

Pendaftar dari Luar Daerah Ikut Seri Kelima Street Race Polda Metro Jaya.

Published

on

By

JAKARTA – PMJ (Polda Metro Jaya) kembali menggelar seri ke lima street race pada pekan ini. Jumlah peserta mencapai ribuan orang yang berasal dari luar wilayah Jakarta.

“Terkumpul 1039 pendaftar dari maksimal 1800 pendaftar, adapun peserta terdiri dari berbagai daerah,” kata Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Kombes Latif Usman, Senin, 23 Januari.

Berdasarkan data, peserta memang paling banyak dari Jakarta sebanyak 817 orang. Namun, ada juga yang berada dari luar wilayah Ibu Kota, semisal, Banten 57 peserta, Jawa Tengah 16 peserta, dan Jawa Timur 7 peserta

Kemudian, Jawa Barat 221 peserta, Sumatera Selatan 4 peserta, Sumatera Barat 3 peserta, Nusa Tenggara Timur (NTT) dengan 3 peserta, dan Kalimantan Barat 9 peserta.

Gelaran seri ke lima street race akan belangsung di Jalan Benyamin Sueb, Kamayoran, Jakarta Pusat pada 27 hingga 29 Januari.

Dalam rangkaian acara, juga akan menghadirkan kontes modifikasi kendaraan roda dua. Sehingga, akan semakin memerihkan gelaran tersebut.

“Kontes motor terdapat beberapa kelas seperti, tampilan standar, tampilan balap, drag style, airbrush painting, dan restorasi original,” ujar Latif.

Polda Metro Jaya pertama kali menggelar street race di kawasan Ancol, Jakarta Utara. Kemudian, seri kedua digelar di kawasan BSD Tangerang pada 22 hingga 24 April 2022.

Lalu, seri ketiga di kawasan Meikarta, Bekasi pada 18 dan 19 Juni 2022. Sementara seri ke empat di Kemayoran, Jakarta Pusat, pada 3 dan 4 September 2022.

Continue Reading

TNI / Polri

Sepeda Motor Dilarang Melintasi Jalan Layang ini

Published

on

By

Jakarta – Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya meminta pengendara motor tidak melintasi 3 Jalan Layang Non Tol (JLNT) di Jakarta untuk mencegah kecelakaan lalu lintas.

“Demi keselamatan bersama,” kata Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Sabtu, 14 Januari 2023.

Ada 3 ruas jalan layang non tol yang dilarang digunakan pengendara motor, yaitu JLNT Casablanca dan JLNT Antasari di Jakarta Selatan serta JLNT Pesing di Daan Mogot, Jakarta Barat.

Polda Metro Jaya mengingatkan lagi pengendara motor untuk tidak melintasi tiga JLNT. Alasannya agar tidak terjadi kecelakaan karena jalur jalan yang tidak lebar. Lalu lintas campuran berbagai jenis kendaraan dan arah angin menjadi pertimbangan sepeda motor dilarang melintasi 3 JLNT tersebut.

Petugas telah memasang rambu lalu lintas berupa larangan melintas di JLNT bagi sepeda motor. Meski sudah dipasangi rambu, sejumlah pengendara nekat melanggar sehingga terjadi kecelakaan, bahkan mengakibatkan kematian.

Polda Metro Jaya tidak mengungkapkan jumlah kecelakaan lalu lintas yang melibatkan sepeda motor di JLNT.

Pada 2021, Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Sambodo Purnomo Yogo mengatakan hanya sepeda yang diizinkan melalui Jalan Layang Non Tol Kampung Melayu-Tanah Abang atau Casablanca. Pengendara motor tidak diizinkan lewat JLNT untuk menghindari mix traffic atau lalu lintas yang tercampur.

Polda juga mempertimbangkan faktor keselamatan yang berkaitan dengan kondisi angin kencang atau cross wind.

“Kalau angin, lalu di situ ada motor, mobil, jalannya jadi sempit,” kata Sambodo pada 4 Juni 2021.

Larangan sepeda motor juga juga diberlakukan di Jalan Layang Pesing karena jalannya kecil dan mix traffic. Sambodo menjelaskan mix traffic jauh lebih berbahaya dibandingkan dengan cross wind.

Di jalan layang non tol, pesepeda tidak akan dicampur dengan kendaraan lain, agar tidak terjadi mix traffic. “Kalau sepeda saja, tidak mix traffic, jalan itu hanya didedikasikan untuk sepeda.”

Jalanan akan rawan jika ada sepeda, motor, dan mobil sekaligus. “Cross wind iya, tapi mix traffic itu yang kita hindari.”

Jalan Layang Non Tol Kampung Melayu – Tanah Abang atau Jalan Casablanca sebagai jalur khusus bagi pesepeda road bike di setiap akhir pekan. Pelaksanaannya setiap akhir pekan yakni Sabtu dan Ahad, sejak pukul 05.00-08.00 WIB.

Continue Reading

TNI / Polri

PMJ Sebut Street Race di Kemayoran Diundur

Published

on

By

Jakarta – Ditlantas Polda Metro Jaya mengumumkan bahwa ajang Street Race di Kemayoran, Jakarta Pusat diundur menjadi Jum’at 27 Januari 2023.

Hal ini seperti disampaikan langsung oleh Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Latif Usman.

“Untuk ajang balap Street Race di Kemayoran akan dimulai tanggal 27 Januari 2023,” kata Latif saat dihubungi Media Selasa (10/1/2023).

Sebelumnya dijadwalkan bahwa Street Race seri kelima itu akan dilaksanakan pada 15 Januari 2023.

Latif berharap kegiatan Street Race ini dapat dimanfaatkan masyarakat yang kerap melakukan aksi balap liar di jalan raya untuk menyalurkan hobi dan bakat mereka dalam ajang Street Race Ini.

Dihubungi secara terpisah panitia Street Race, Iptu Yoga mengatakan kegiatan tersebut mundur lantaran masih menunggu surat perizinan tempat.

“Sementara masih menunggu izin dari pihak Pusat Pengelolaan Komplek Kemayoran (PPKK) dulu,” tuturnya.

Terkait jadwal dan lokasi pun sepertinya masih dalam pembahasan rapat.

“Terkait pendaftaran belum (dibuka),” tuturnya.

Ajang balap yang difasilitasi Polda Metro Jaya itu pertama kali berlangsung di Ancol pada 16 Januari 2022 dan diikuti 350 peserta.

Continue Reading

Trending