Connect with us

TNI / Polri

Jajaran Polsek Metro Taman Sari Gelar Press Conference Terkait Penangkapan Wanita Misterius Pelaku Serangan Silet di Halte Transjakarta

Published

on

Jakarta – Polsek Taman Sari, Selasa, 28 Januari 2020, Jajaran Polsek Metro Taman Sari telah meringkus perempuan misterius yang menyerang Novita Geraldine, penumpang Transjakarta dengan silet. Diketahui, insiden tersebut terjadi di Halte Olimo, Mangga Besar, Minggu (26/1/2020) kemarin.

Kapolsek Metro Taman Sari AKBP Abdul Ghafur mengatakan, pihaknya masih memeriksa perempuan tersebut secara intensif. Penangkapan dilakukan pada Selasa (28/1/2020) pagi.

“Benar sudah kami tangkap pelakunya. ditangkap tadi pagi. Di jalan dekat SMK 2,” kata Ghafur saat dikonfirmasi.

Penangkapan dilakukan setelah polisi melakukan olah tempat kejadian perkara. Meski demikian, Ghafur tak merinci identitas perempuan tersebut karena masih dalam proses pemeriksaan lebih lanjut.

“Nanti saya akan sampaikan, karena pelaku juga masih diperiksa dan saya ada kegiatan kunjungan dengan para ulama bersama Kapolres,” sambungnya.

Polsek Taman Sari, Jakarta Barat, menangkap peneror yang melukai korbannya di Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) Halte Busway Olimo.

Kapolsek Taman Sari Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP) Abdul Gafur menduga pelaku teror mengalami gangguan kejiwaan saat ditangkap tak kurang dari 24 jam.

“Pelaku ini kelihatan ada gangguan jiwa. Cuma nanti masalah pengecekan saya sudah arahkan penyidik untuk cek ke dokter jiwa, hasilnya belum kita ketahui,” kata Abdul di Jakarta, Selasa.

Abdul mengatakan, pihaknya menggelar olah tempat kejadian perkara sejak Senin (27/1) sore hingga malam hari, menyisir lokasi untuk menemukan petunjuk pelaku.

Pihaknya akan memberikan informasi lebih lanjut terkait hasil pemeriksaan dan motif pelaku dalam penyerangan terhadap korban bernama Novita Geraldine, yang mengaku disilet di bagian belakang leher oleh orang tak dikenal.

Sebelumnya, cerita Novita soal penganiayaan saat akan pulang ke apartemennya di JPO Halte Busway Olimo dituliskan dalam akun Twitternya dan viral.

Novita baru menyadari tersayat silet saat turun dari JPO, namun kejadian tersebut tidak langsung dilaporkan ke Polsek Taman Sari.

Menurut Ghafur, perempuan tersebut diduga menderita gangguan jiwa. Nantinya, polisi akan mengecek kejiwaan yang bersangkutan seusai pemeriksaan.

“Pelaku ini kelihatan ada gangguan jiwa. Cuma nanti masalah pengecekan saya sudah arahkan penyidik untuk cek ke dokter jiwa, hasilnya belum kita ketahui,” imbuh Ghafur.

Sebelumnya, pada Minggu (26/1/2020) sekitar pukul 12.00 WIB, Novita turun dari Halte Olimo hendak pulang menuju apartemennya yang tak jauh dari halte.

“Kebetulan haltenya sepi, yang lewat hanya saya,” kata Novita.

Saat itu ia melihat seorang wanita sedang berdiri seorang diri. Penampilan wanita itu yang biasa saja membuat Novita tak menaruh curiga apapun.

Namun, secara tiba-tiba wanita itu menyerang Novita dari belakang. Ia mengarahkan benda tajam yang dibawanya ke arah leher Novita.

“Sejujurnya enggak tahu yang dia pakai itu benda apa karena waktu diserang bagian leher saya enggak merasa sakit sama sekali, yang ada cuma syok dan teriak turun ke bawah (halte),” ungkap Novita.

Setelah itu ada dua orang yang mendekati Novita dan menanyakan kondisinya. Orang itu terkejut saat melihat leher Novita penuh dengan darah.

Melihat lehernya penuh darah, Novita langsung pulang ke apartemennya dan mencari pertolongan kerabatnya. Novita bersama rekannya langsung ke rumah sakit untuk memeriksa kondisi Novita.

“Setelah luka dibersihkan kami ke RS terdekat dan waktu keluar lewat halte si pelaku sudah nggak ada di halte itu lagi,” ucap Novita.

Luka di Leher Novianti Mencapai 15 Cm Akibat Disilet Wanita Misterius

Novianti pengguna TransJakarta di Olimo, Tamansari, Jakarta Barat harus mendapatkan luka sobek dibagian leher belakangnya. Hal ini setelah ia ditepuk oleh wanita misterius saat berjalan di JPO ke apartemennya. Luka yang dialami cukup panjang kurang lebih mencapai 10 sampai 15 cm.

Anehnya, saat ditepuk lehernya Novianti tidak merasa sakit, tapi warga di bawah JPO justru memberitahu kalau lehernya meneteskan darah.

“Kalau kata dokter sih ini gak parah, terus lukanya juga akibat Silet dugaan dokternya,” ujar dia kepada wartawan Selasa (28/1/2020).

Novi mengatakan selama dua tahun ia berjalan di Jembatan Penyeberang Orang Halte Busway Olimo sering bertemu gelandangan atau pengemis. Tapi, para gelandangan atau pengemis tersebut tidak pernah mengganggunya apalagi sampai melukai.

“Iya. Biasanya emang ada gelandangan atau pengemis tapi gak pernah ada yang ganggu,” tegas dia.

Pasca melukai dirinya, wanita itu menanap dengan wajah sinis dan membuatnya lari ketakukan sambil berteriak. Setelah ia tahu berdarah, ia masuk ke dalam apartemen untuk mengganti pakaiannya sebelum pergi ke dokter.

“Dia gak kabur. Justru saya yang kabur karena saya shok, dia tetap disitu. Tapi pas saya keluar apartemen mau ke rumah sakit, dia udah ga ada,” tandasnya.

Sebelumnya, seorang wanita bernama Novianti menjadi korban penyiletan oleh orang tak dikenal di Halte Busway Olimo, Mangga Besar, Tamansari, Jakarta barat pada Minggu (26/1/2020) kemarin. Ia pun mendapatkan luka dibagian leher dan Polisi sedang mengusutnya.

“Transjakarta mengucapkan terima kasih atas kinerja Kepolisian yang telah berhasil menangkap pelaku penyerangan di JPO Olimo.”

PT. Transportasi Jakarta mengapresiasi langkah jajaran Polsek Metro Taman Sari yang sudah berhasil meringkus perempuan misterius yang menyerang Novita Geraldine, penumpang Transjakarta dengan silet. Diketahui, insiden tersebut terjadi di dekat Halte Olimo, Mangga Besar, Jakarta, Minggu (26/1/2020) kemarin.

“Transjakarta mengucapkan terima kasih atas kinerja Kepolisian yang telah berhasil menangkap pelaku penyerangan di JPO Olimo,” ujar Kepala Divisi Sekretaris Korporasi dan Humas PT Transportasi Jakarta Nadia Diposanjoyo melaui keterangan tertulis, Selasa (28/1/2020).

Nadia menyebut kejadian tersebut tidak terjadi di halte Transjakarta, melainkan di Jembatan Penyebrangan Orang (JPO) Olimo.

“Dimana lokasi tersebut bukan kewenangan Transjakarta,” ujar dia.

Ia menuturkan, kejadian penyerangan terekam melalui CCTV yang ada di halte Transjakarta dan terhubung dengan command center di kantor pusat. Kekinian CCTV yang ada di halte Transjakarta juga bisa memantai JPO atau area di sekitarnya.

“Pihak teknologi informasi perseroan kini mengupayakan agar pantauan CCTV dapat menjangkau JPO,” katanya.

Sebelumnya Kapolsek Metro Taman Sari AKBP Abdul Ghafur mengatakan pihaknya masih memeriksa perempuan tersebut secara intensif. Penangkapan dilakukan pada Selasa pagi.

“Gerak cepat yang dihasilkan tim pengamanan dan kepolisian menjadikan warga menjadi lebih tenang,” katanya.

Untuk mencegah hal serupa, Transjakarta akan meningkatkan kerja sama dan kordinasi dengan dinas terkait seperti satpol PP khususnya disekitar wilayah operasional Transjakarta.

“Kami menghimbau kepada para pelanggan untuk selalu berhati-hati dan waspada selama diperjalanan,” kata dia.

Continue Reading

TNI / Polri

Polda Metro Jaya : Street Race Meikarta Digelar 10-11 Juni

Published

on

By

Jakarta, – Direktur Lalu Lintas (Dirlantas) Kepolisian Daerah (Polda) Metro Jaya, Komisaris Besar Sambodo Purnomo Yogo mengatakan, persiapan lintasan untuk ajang balapan jalanan atau street race di Bekasi sudah mencapai 70 persen.

Street race akan digelar pada 10-11 Juni 2022 di kawasan Meikarta, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

“Lintasan sudah siap. Persiapan sudah 70 persen,” ujar Sambodo, Minggu (15/5/2022).

“Iya (lintasan di Meikarta), digelar 10-11 Juni 2022,” sambung Sambodo.

Adapun ajang balap street race di wilayah hukum Polda Metro Jaya, sudah dua kali digelar.

Sebelumnya, street race digelar di kawasan Ancol, Jakarta Utara, dan di wilayah Bumi Serpong Damai (BSD), Tangerang Selatan.

Sambodo menuturkan, selanjutnya kegiatan tersebut akan digelar di wilayah Bekasi.

Sambodo berharap, nantinya acara akan semakin berkembang, tidak hanya menyajikan balapan melainkan juga diisi dengan kegiatan kreatif lain untuk anak muda.

“Karena sudah tidak bulan puasa dan mudah-mudahan Covid-19 sudah sangat turun, nanti kami bisa kawinkan dengan UMKM, pentas seni, dan festival band-band antar SMA,” ungkap Sambodo.

Polda Metro Jaya menjadwalkan street race untuk ketiga kalinya, setelah gelaran tersebut dinilai ampuh menekan angka balap liar di wilayah Jakarta dan sekitarnya.

Sebelumnya Ditlantas Polda Metro Jaya menggelar street race di Ancol pada 16 Januari 2022, dengan peserta sebanyak 350 orang.

Ajang kedua digelar di sirkuit Bumi Serpong Damai (BSD), Tangerang Selatan pada 22-24 April 2022, dengan peserta sebanyak 657 peserta yang terbagi dalam kategori roda dua dan roda empat

Continue Reading

TNI / Polri

Kasad : Tingkatkan Kemampuan Prajurit TNI AD Untuk Menjaga Kepercayaan Negara

Published

on

By

Jakarta, – Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dudung Abdurachman, S.E, M.M. menekankan kepada seluruh prajurit TNI AD untuk menjaga kepercayaan negara dengan senantiasa meningkatkan kemampuan dan profesionalisme prajurit melalui latihan secara terprogram.

Hal tersebut disampaikan Kasad usai mencoba menembakkan Multiple Launcher Rocket System (MLRS) Astros II MK 6 dalam latihan penembakan secara terpadu satuan Artileri Medan (Armed) di daerah latihan TNI AD Cibenda, Sukabumi Jawa Barat, Jumat (13/5/2022).

Lebih lanjut di hadapan awak media Kasad menyampaikan keyakinannya atas profesionalisme prajurit TNI AD saat ini.
“Kesiapsiagaan TNI AD akan memberikan keyakinan kepada bangsa dan negara bahwa TNI AD siap menghadapi segala ancaman dan TNI AD siap menjaga kedaulatan Negara Indonesia,” tegasnya.

Usai meninjau latihan, Kasad memberikan bantuan sembako sebanyak 750 paket yang diserahkan kepada 56 orang perwakilan masyarakat Warga Desa Ujung Genteng, Cibenda dan Mareleng.

Kasad berharap dengan kepedulian kepada masyarakat sekitar daerah latihan akan dapat meringankan beban masyarakat pasca pandemi Covid-19, “Semoga bantuan ini dapat membantu kebutuhan masyarakat dan TNI AD sebagai bagian dari masyarakat garus hadir di tengah kesulitan masyarakat,” ungkapnya.

Pada peninjauan Latbakjatrat ini Kasad didampingi oleh Irjenad, Danpussenif, Dankodiklatad, Asops Kasad, Asrena Kasad, Pangdam III/Slw, Danjen Kopassus serta serta pejabat dilingkungan Pussenarmed, (Dispenad).

Continue Reading

TNI / Polri

Danrem 052 / Wijayakrama Berharap Sinergitas Berlanjut

Published

on

By

Jakarta – Sesuai dengan rentang waktu masa jabatannya maka Gubenur Banten Wahidin Halim pada bulan ini telah mengakhiri jabatannya sebagai Kepala Daerah.

Sehingga pada hari Kamis kemarin, tanggal 12 Mei 2022 dilantik Pejabat (Pj) Gubernur Banten, yaitu Ali Muktabar .

Komandan Korem 052/ Wijayakrama Brigadir Jendral TNI Rano Tilaar, mengatakan bahwa pengangkatan Pj Gubernur oleh Pemerintah Pusat adalah untuk memperlancar jalannya roda pemerintahan, sehingga pelayanan terhadap masyarakat bisa tetap berkesinambungan.

“Langkah Pemerintah Pusat mengangkat Pj Gubernur Banten ini selain untuk memperlancar pemerintahan, maka tugas beliau nantinya untuk mensukseskan proses jalannya Pilkada yang walaupun masih 2 tahun lagi baru akan dimulai pentahapannya”, katanya di Kemendagri, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Kamis, (12/05/2022)

Selain itu, tugas Pj Gubernur adalah menjaga ketentraman & ketertiban masyarakat dengan menjamin tetap terjalinnya sinergitas Tiga Pilar (TNI, POLRI dan Pemerintah Daerah), sambungnya.

“Menurut saya semasa kepemimpinan Gubernur Wahidin Halim faktor keamanan dan ketertiban masyarakat yang didukung oleh Sinergitas TNI, Polri dan Pemerintah Provinsi telah berjalan baik sebagaimana mestinya”, ujarnya dengan ramah.

Ketika ditanya apa tugas berat yg siap menanti sentuhan tangan dari Pj Gubernur Banten yang baru dilantik, maka Komandan Korem 052/Wijayakrama ini menanggapinya dengan mengatakan “Bahwa akibat dari dampak merebaknya virus Covid-19 ini
maka lahirlah krisis sosial (berupa pandemic), krisis ekonomi (berhubung Tangerang Raya ini adalah merupakan kawasan industri yang terdampak maka banyak PHK karena industri pada tutup) dimana inilah konsentrasi terberat yang harus diatasi oleh beliau.

Tetapi sambungnya, semua itu bisa diatasi dengan bersinergi sehingga bisa dilakukan recovery, revitalisasi dan rekontruksi.

Continue Reading

Trending