Connect with us

Metro

Diintimidasi Poros Rawamangun Tak Akan Mundur, Diduga Bansos Dibuat Bancakan Oknum

Published

on

JAKARTA – Para aktifis yang tergabung dalam Poros Rawamangun sebagai pengiat anti korupsi menyatakan bahwa ada dugaan bantuan sosial (bansos) Pemprov DKI dijadikan bancakan atau bagi-bagi jatah untuk kepentingan pejabat tertentu di lingkungan Pemprov DKI, DPRD dan BUMD.

Hal ini terindikasikan adanya purchase order (PO) paket natura Bansos dari Perumda Pasar Jaya yang ditemukan oleh tim Poros Rawamangun yang bernote pejabat tertentu.

“Pantas saja ketika masalah dugaan Bansos DKI diberitakan, dan viral di media sosial (Medsos) maka banyak pihak yang melakukan intimidasi dan sinyal yang tidak bagus kepada pihak kami,” ujar Ketua Poros Rudy Darmawanto dalam keterangannya yang dikirim kepada Suarakarya.Id, Kamis (17/12/2020).

Sebagaimana informasi dari pihak PD Pasar Jaya ternyata banyak keterlibatan dari pihak lain atau legislator yang ikut terlibat dalam Pengadaan Bansos Pemprov DKI.

“Karena itu kami minta agar Gubernur DKI Anies Baswedan dan Dirut Perumda Pasar Jaya Arief Nasrudin menjelaskan soal ini,j angan membuat gaduh dengan menunjuk tanggungjawabnya kepada orang lain atau pihak lain,” ucapnya.

“Kami bertekad untuk menegakan kebenaran, dan menggugat dugaan penyelewengan bantuan sosial DKI Jakarta sampai tuntas dan menyeret pihak-pihak yang bertanggungjwab,” kata juru bicara Poros Jakarta Jimmy Amos Hutahuruk menambahkan.

Poros Rawamangun, kata Jimmy Amos segera membawa barang bukti dugaan korupsi penyaluran Bansos DKI yang dilakukan oleh penyalur pemegang PO dari Perumda Pasar Jaya kepada penegak hukum, khususnya KPK agar menyelidiki kasus yang nilainya ratusan miliar ini.

“Kami tidak akan mundur selangkah pun. mengungkap kejahatan korupsi di masa pandemi terhadap bantuan sosial kepada 2,4 KK terdampak Covid-19. Pagu anggaran bantuan Rp275.000 namun paket bansos tidak layak konsumsi 10 paket, khususnya bantuan beras,” ucap Amos.

Beras 5 kg dalam kondisi remuk, kualitasnya jauh dibawah bantuan beras dati BUMN. Paket natura lainnya mi, kecap, minyak goreng, sabun mandi, sarden, biskuit dan beras. Jika ditotal belanja di warung hanya sekitar Rp190.000-Rp200.000. padahal pagunya Rp 275.000 per paket.

Continue Reading

Metro

Asgar Syarfi, SH: Menjalankan profesi, Memiliki Sikap yang Baik Sebagai Advokat Profesional

Published

on

By

Jakarta – Di usia ke 15 tahun Kongres Advokat Indonesia ( KAI) kepemimpinan Dr. Erman Umar memegang kendali KAI memiliki kelebihan yang menurut saya lain dari yang lain, antaranya dia lebih fokus kepada masalah akademis dan pendidikan,” ungkap Asgsr.

Pendidikan, yang dimaksud tambah Asgar, adalah yang tidak hanya fokus pada peningkatan keterampilan beracara ( KPKA), namun juga memiliki kepedulian terhadap integritas anggota KAI dalam menjalankan profesi, sehingga mereka memiliki sikap ( attitude) yang baik sebagai advokat yang profesional, ” ungkap Asgar saat ditemui usai menghadiri perayaan 15 Th KAI, Selasa ( 30/5/2023) semalam.

Menurut Asgar, Pak Erman juga selalu mengedepankan kualitas advokat. “Saya setuju dengan pembentukan dewan kehormatan advokat untuk solusi mengatasi penyimpangan kode etik dalam profesi advokat ” jelas Lawyer Muda ini.

Menurutnya, Pak Ketua atau Presiden KAI juga berkeinginan membentuk dewan kehormatan advokat bersama organisasi advokat lainnya, sehingga menghindari pindah pindah organisasi advokat.

“Kita memang harus ada wadah dewan kehormatan yang saya harapkan nanti dipimpin para senior senior. Harapannya di usia KAI yang ke 15 ini semoga KAI lebih solid dan memperluas sayapnya,” pungkas Asgar Syerfi, Legal Auditor Asahi menutup wawancara.

Continue Reading

Metro

Muhamad Yuntri ,SH, MH : Profesi Advokat yang Profesional dan Sebagai Profesi yang Mulia

Published

on

By

JAKARTA – HUT KAI Kongres Advokat Indonesia Ke – 15 dengan mengusung tema ” Sinergi dan Kolaborasi KAI bersama Stakeholder dalam memperjuangkan tegaknya Supermasi Hukum Guna Mewujudkan Indonesia Sebagai Negara Hukum’ di Hotel Luwansa jakarta.
Selasa (29/05/2023)

Muhamad Yuntri ,SH, MH menyampaikan, Kemajuan kuantitas advokat ini untuk di tingkatkan kualitasnya , jadi dari puluhan dan ratusan fungsi advokat ini sudah mulai menyimpang dari inti undang – undang advokat nomor 18 tahun 2023.

Dari Peradi dan KAI untuk membentuk organisasi skunder yang sifatnya single bar, sesuai dengan perintah UU Advokat itu sendiri, kalau yang sifatnya primer paguyuban boleh saja , jangankan 100, 5000 pun boleh, ujarnya

Jadi di usia yang sudah 15 tahun ini kita saling mengingatkan kepada teman – teman kode etik dan etika profesi advokat, jadi kami berharap jangan menunjukkan sikap edonis pamer kekayaan ataupun prilaku buruk lainnya, ujar Yuntri

Yuntri pun berharap, Advokat untuk menampilkan profesi advokat yang profesional dan sebagai profesi yang mulia yang di tunggu – tunggu teman – teman dan masyarakat yang membutuhkan keadilan dan kebenaran bahwasanya mereka sebagai tumpuan dalam memperjuangkan hak dan keadilan.

Continue Reading

Metro

Pelantikan dan Pengukuhan Pengurus Wilayah DGP8 DKI Jakarta,Pengurus Daerah DGP8 Kota Administrarif/Kabupaten Se-DKI Jakarta,dan Peluncuran Media Sosial DGP8

Published

on

By

Continue Reading

Trending