Connect with us

Metro

Aksi Wartawan Bikin Saham Summarecon Anjlok

Published

on

JAKARTA – Ratusan aksi massa di depan gedung Plaza Summarecon Kelapa Gading Jakarta Timur menuntut paska eksekusi rumah di cluster maxwel No. 28 Serpong Tangerang Selatan.

Dalam insiden eksekusi sepihak, PT. Summarecon Agung Tbk, a leading property developer in Indonesia Gading Serpong pada tanggal 20 April 2022 lalu bersikap layaknya preman. Hal itu dikatakan Jalintar Simbolon selaku kuasa hukum korban di lokasi aksi Summarecon Agung Tbk Kelapa Gading, Kamis (12/5/2022) siang.

Dia menyebut tindakan Summarecon Gading Serpong telah melanggar aturan dan menganggap diriinya kebal hukum. “Itu asumsi kami, Summarecon perusahaan property terbesar di Indonesia yang layak di tutup karena arogansinya dan tidak menghormati hukum yang ada di Indonesia. “Kata Jalintar.

Lebih rinci, dia mengatakan persoalan yang terjadi pada Agus Darma Wijaya (ADW) merupakan sikap buruk yang dilakukan Summarecon. Sikap dan perbuatan itu menjadi ruang bagi para preman berkelakukan lebih ganas karena dilindungi dengan perusahaan besar dan para oknum aparat. “Ucapnya.

Jalintar menilai dengan dibebaskannya para pelaku Pasal 170 KUHP atas tindakan pengeroyokan ADW oleh Summarecon, menandakan tidak independensinya Kepolisian Tangerang Selatan dan tidak menghargai penegakan hukum di Indonesia.

“Disinilah Kapolri di uji dan penegakan hukum menjadi pertaruhan, sehingga publik menilai apakah Kapolri melalui Propam Mabes Polri dapat menindak tegas dengan mencopot Kapolres Tangsel beserta jajarannya (pulbaket). “Jelas Jalintar.

Sementara Ketua Umum Forum Wartawan Jakarta (FWJ) Indonesia, Mustofa Hadi Karya yang biasa disapa Opan menyatakan kegilaan Summarecon mengeskesusi sepihak dan melakukan tindakan pengeroyokan terhadap ADW sudah sangat tidak berprikemanusiaan.

“Keputusan Pengadilan ajah belum, dan masih proses sidang Perdata di Pengadilan Negeri Tangerang, kok bisa Summarecon melakukan eksekusi tanpa adanya surat keputusan PN. “Ulas Opan di lokasi.

Untuk itu aksi yang digelar di dua (2) titik yakni Plaza Sumamrecon Kelapa Gading Kec. Pulogadung Jakarta Timur dan Mabes Polri sebagai bentuk perlawanan para jurnalis atas tindakan Summarecon Gading Serpong.

“Pada saat peristiwa eksekusi sepihak itu sangat jelas terlihat perbuatan melawan hukum yang dilakukan Summarecon dipertontonkan dengan menutup akses pintu masuk kolega dan para wartawan yang datang ke perumahan Summarecon jalan Cluster Maxwell no 28. Bahkan telah terjadi penyanderaan terhadap istri dan anak-anaknya oleh preman Summarecon.

“Istrinya sama anak-anaknya disandera, bahkan barang-barang miliknya dikeluarkan dari rumah melalui pintu belakang kompleks, itu maling alias perampokan karena sampai detik ini belum diketahui keberadaan barang-barang miliknya. “Beber Opan.

Efek aksi hari ini, kata Opan sangat mempengaruhi nilai saham Summarecon Agung Tbk, “sangat berpengaruh sahamnya itu, tadi di cek, pukul 11.30 sudah mulai turun diangka 2,72%, dan sampai sore tadi turun lagi diangka 4,23%. Artinya Summarecon harus jeli yang dilawan ini adalah para wartawan dan bukan preman bayaran. “Ulasnya.

Opan menjelaskan, akan kembali menurunkan massa dari seluruh wilayah untuk aksi kembali di 2 tempat dalam 7 hari kedepan.

“Tadi sudah kita kordinaskan ke wilayah-wilayah untuk turun aksi bersama-sama 7 hari kedepan. Titiknya Plaza Summarecon Kelapa Gading Jakarta Timur dan Bursa Efek Jakarta (BEJ). “Ujarnya.

Persoalan berapa jumlah massa yang semuanya jurnalis dan lembaga kontrol sosial, Opan menyebut lebih dari 700 massa. “Kalau tadi itu aksi kita hanya untuk perkenalan ajah, tapi 7 hari kedepan aksi akan kami turunkan banyak massa, kalau hadir semua bisa lebih dari 1.500 massa, tapi kita ambil pahitnya massa yang akan turun kembali paling sedikit 700 orang. “Pungkas Opan.

Continue Reading

Metro

Warek III Universitas Islam “45” Bekasi Dukung Produk UMKM Nasional Bahkan Internasional

Published

on

By

Kota Bekasi – Kota Bekasi letaknya tidak jauh dari ibukota Jakarta sebagai lokasi yang strategis sebagai wilayah perbatasan.

Untuk itu, awak media berkesempatan mewawancarai Wakil Rektor III Universitas Islam “45” Bekasi, Dr. H. Abdul Khoir di sela-sela bazaar UMKM yang diadakan oleh KADIN Kota Bekasi dan mengatakan bahwa kampusnya mempunyai kepentingan terhadap kegiatan ini. kamis (23/6/2022)

“Bahwa untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui UMKM agar kewirausahaan tumbuh, sebagai indentitas yang perlu diperkenalkan ke kancah nasional bahkan internasional,” ujarnya.

Bahwa Universitas Islam “45” Bekasi ada mata kuliah kewirausahaan sehingga nantinya bisa diaplikasikan setelah mereka lulus.

Kampus Universitas Islam “45” Bekasi, sambungnya, mensupport kegiatan jambore sosial ini.

“Universitas Islam “45” Bekasi mendukung jambore sosial ini untuk kesejahteraan di bidang ekonomi, niat yang baik dari KADIN kota Bekasi sebagai pelaksana.

Kampus Universitas Islam “45” Bekasi tidak dapat berpartisipasi karena diberitahukan hanya 2 hari, semoga nanti pada milad Universitas Islam “45” Bekasi yang ke-40 tahun insyaallah akan mengundang UMKM untuk hadir,” tutupnya mengakhiri sesi wawancara.

Continue Reading

Metro

RIVAN PURWANTONO: RESPON CEPAT, JASA RAHARJA BERIKAN SANTUNAN KORBAN MENINGGAL KECELAKAAN DI SERGAI, SUMUT

Published

on

By

SERDANG BEDAGAI, SUMUT – Jasa Raharja bergerak cepat memberikan bantuan kepada para korban kecelakaan di jalan umum Desa Pantai Kelang, tepatnya di Perlintasan Rel Kereta Api Dusun I Desa Sei Buluh, Kec. Perbaungan, Kab. Serdang Bedagai (Sergai), Prov. Sumatera Utara, Kamis (23/06) sekitar pukul 17.35 WIB.

Akibat kecelakaan tersebut 5 orang meninggal dunia di lokasi kejadian. Sedangkan 4 orang mengalami luka berat dan dirawat di RSU Royal Prima Medan, RS Colombia Medan, dan RS Mitra Medika Premier S Parman Medan.

Berdasarkan informasi yang diperoleh dari Polres Sergai, kejadian bermula saat mobil
penumpang Toyota Hiace yang melaju dari arah Pantai Kelang menuju jalan Desa Sei Buluh, setibanya di TKP diduga kurang hati-hati dan tidak memperhatikan Kereta Api Tanki yang datang dari arah Tebing Tinggi menuju Medan, sehingga terjadi tabrakan, Direktur Utama Jasa Raharja Rivan A. Purwantono dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Jumat (24/6), menyampaikan duka cita yang mendalam atas kejadian tersebut.

“Setelah mendapat informasi kecelakaan, petugas Jasa Raharja langsung bergerak cepat bersama Polres Sergai meninjau TKP dan melakukan pendataan korban meninggal dunia di RSU Trianda, Perbaungan.

Langkah cepat dan proaktif ini dalam rangka pelayanan santunan yang cepat, sesuai harapan masyarakat yang
menjadi korban.”

Rivan menegaskan bahwa santunan meninggal dunia dan jaminan bagi korban luka-luka akan diselesaikan dalam kurun waktu kurang dari 24 jam.

“Kami berkoordinasi dengan PT Jasa Raharja Perwakilan Medan dan PT Jasa Raharja Cabang Sumatera Utara terkait ahli waris yang berdomisili di luar wilayah kerja Perwakilan Tebing Tinggi.

Santunan untuk seluruh korban meninggal dunia akan kami berikan pada kesempatan pertama setelah semua berkas berhasil diverifikasi,” ujar Rivan.

“Untuk korban luka-luka, Jasa Raharja juga telah menerbitkan surat jaminan ke RS Colombia Medan, RSU Royal Prima Medan, RS Mitra Medika Premier S Parman
Medan dan RSU Trianda Perbaungan” tambah Rivan.

“Seluruh korban baik yang meninggal dunia maupun luka-luka berada dalam ruang lingkup jaminan Jasa Raharja. Santunan meninggal dunia dapat langsung diproses setelah data diterima mengingat sistem pelayanan digital di Jasa Raharja yang sudah terintegrasi dengan instansi terkait seperti IRSMS Korlantas Polri, Ditjen Dukcapil Kemendagri dan juga Rumah Sakit serta perbankan,” ujar Rivan.

Menurut Rivan, seluruh korban kecelakaan tersebut terjamin oleh Jasa Raharja sesuai dengan Undang-Undang No 34 Tahun 1964. Hal ini merupakan bentuk implementasi Program Perlindungan Dasar Pemerintah terhadap warga negara yang mengalami
kecelakaan.

Dana Santunan tersebut berasal dari dana Sumbangan Wajib Dana Kecelakaan Lalu
Lintas Jalan (SWDKLLJ) yang dibayarkan masyarakat setiap tahunnya di kantor
Bersama Samsat pada saat membayar pajak.

“Korban meninggal dunia berhak atas santunan dan diserahkan kepada ahli waris
yang sah menurut aturan yang berlaku sebesar Rp 50 juta, untuk korban luka-luka
dijamin biaya perawatan oleh Jasa Raharja s.d maksimal Rp 20 juta. Hal ini sesuai
Peraturan Menteri Keuangan RI No 16 Tahun 2017,” jelas Rivan.

“Kami turut berduka cita atas terjadinya kecelakaan tragis tersebut dan harapan kami agar seluruh pengguna jalan untuk senantiasa mentaati mengutamakan keselamatan dan mentaati rambu-rambu yang ada khususnya ketika berkendara melalui perlintasan
kereta api.

Santunan ini sebagai wujud negara hadir bagi warganya semoga dapat
bermanfaat dan meringankan beban ahli waris maupun keluarga yang ditinggalkan”
tutup Rivan.

Continue Reading

Metro

DPRD Provinsi Jambi Bahas Ranperda

Published

on

By

Jakarta – Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Provinsi Jambi menggelar rapat kerja (raker) dengan berbagai pihak di Jakarta dipimpin Ketuanya Akmaluddin dari PDI P berlangsung selama tiga hari bertempat di hotel Acacia,

Akmalludin saat di jumpai media mengatakan kedatangan ke sini adalah tugas daerah untuk membahas Raperda..

” Alhamdullilah pembahasan Ranperda ada 12 dan 3 inisiatif dari DPRD tidak bisa dibahas menyepakati, adapun usulan soal ketahanan pangan berkelanjutan, RT/RW (mekanisme) belum selesai diganti, ujarnya Jumat (24/6).

Adapun Ranperda dari DPRD soal pendidikan pancasila dan wawasan kebangsaan.

Usulan dari pemerintah ada 5 antara lain adalah soal keluarga desa. RT/RW, perhubungan, perubahan status bank Jambi menjadi persero dan penyertaan modal “, tambahnya.

Ranperda (rencana peraturan daerah) ditargetkan tahun ini selesai sehingga tidak ada hutang perda (peraturan daerah).

Harapannya agar segera rapat dengan esekutif dan biro hukum, Semoga bulan Juli ini bisa gelar paripurna dengan Gubernur.

Ada 22 Ranperda yang mesti diselasikan tahun 2022 ini, baik usulan dari esekutif maupun yudikatif. Adapun Ranperda yang dibahas dengan pusat (Kementrian Dalam Negeri) soal keuangan daerah dan perhubungan sudah hampir 6 bulan mengendap.

Continue Reading

Trending